Sampel Swab Test COVID-19 Bodebek Bakal Diperiksa di Lab IPB

Yudha Maulana - detikNews
Kamis, 09 Apr 2020 16:08 WIB
Ilustrasi corona (Fauzan Kamil/detikcom)
Foto: Ilustrasi pandemi Corona. (Fauzan Kamil/detikcom)

Dalam per hari, Labkesda Jabar menerima 300 hingga 400 sampel yang harus mengantre untuk diperiksa. Ada sekitar 40 sampai 50 sumber daya manusia terdiri dari dua dokter spesialis, dua dokter umum, perawat, serta 40 analis senior bertaraf internasional.

"Saat ini Balai Laboratorium memiliki kemampuan memeriksa 96 sampel per hari. Namun dalam dua minggu terakhir sampel terus berdatangan secara cepat sehingga kini Balai Lab sudah punya antrean hingga 300 sampel," tutur Penanggung Jawab Laboratorium Ryan B Ristandi, Kamis (9/4/2020).

"Satu kali swab test idealnya hasil sudah keluar lima jam. Tapi karena sudah ada 300- 400 sampel yang mengantre, kami harus memprioritaskan sampel mana yang harus duluan keluar hasilnya," ucapnya menambahkan.

Untuk mempercepat penanganan COVID-19, Labkesda memprioritaskan pemeriksaan sampel dari empat klaster penyebaran COVID-19 di Jabar. Pemeriksaan pun dilaksanakan sesuai dengan standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Saat ini Balai Laboratorium Jabar telah memiliki tiga alat PCR dengan proses ekstraksi dilakukan secara manual. Namun dalam waktu dekat, Balai akan mendapat tambahan alat PCR dua unit dan ekstraksi dua mesin.

"Selama ini bottleneck-nya saat ekstraksi masih manual. Tapi dengan ada bantuan mesin, proses akan lebih cepat," kata Ryan.

Di sisi lain, mereka mengaku kekurangan dalam kuantitas sumber daya manusia. Karena, di samping mengecek sampel COVID-19, mereka masih membuka layanan umum laboratorium.


(yum/bbn)