Oknum Wartawan Peras Kepsek Rp 160 Juta, Polisi Buru Pelaku Utama

Sudirman Wamad - detikNews
Rabu, 04 Sep 2019 17:30 WIB
Pelaku dan barang bukti oknum wartawan yang memeras kepsek di Cirebon. (Sudirman Wamad/detikcom)
Cirebon - Polresta Cirebon memburu pelaku utama kasus pemerasan yang dilakukan oknum wartawan gadungan terhadap Kepala SDN 1 Setupatok, Kecamatan Mundu, Kabupaten Cirebon. Saat ini polisi menetapkan seorang tersangka berinisial DS, yang mengaku sebagai wartawan.

Kapolresta Cirebon AKBP Roland Ronaldy mengatakan DS berperan sebagai eksekutor untuk memeras dan mengancam korban. DS memeras korbannya melalui video yang dibuat oleh pelaku berinisial G.


Video tersebut berisi rekaman saat korban masuk ke hotel bersama stafnya. Saat itu korban masih menggunakan seragam PNS. "Pelaku DS ini mendapatkan video dari pelaku lain berinisial G yang menyuruh bernegosiasi dengan korban. Pelaku mengancam akan memviralkan video tersebut," kata Roland di Mapolresta Cirebon, Rabu (4/9/2019).

Roland mengatakan pelaku memeras korbannya dengan nilai nominal Rp 160 juta. Namun, dari hasil negosiasi antara pelaku dan korban, disepakati angka Rp 15 juta untuk dua orang.

"Pelaku ini rombongan, ada lima orang. Kemungkinan bertambah. Pelaku G statusnya DPO. G inilah yang membuat video itu," kata Roland.


Lebih lanjut Roland mengatakan, selain G, masih ada tiga pelaku lainnya yang jadi buron. Dari hasil pemeriksaan, Roland menyebutkan pelaku mengaku bekerja di kantor media Intensi Publik. Namun polisi tak menemukan kantor media tersebut.

"Kita sudah selidiki, kantor medianya tidak ada. Pelaku ini menggunakan alat, yakni mengaku sebagai wartawan, untuk memeras korbannya," kata Roland.

Roland menambahkan, DS tertangkap tangan memeras Kepala SDN 1 Setupatok bersama rekannya, SS. Namun, dikatakan Roland, SS tak ditetapkan sebagai tersangka. "Satunya lagi hanya saksi, karena hanya ikutan, tidak memiliki peran apa-apa," katanya.