Wanita Pembawa Anjing ke Masjid Pernah Menolak Dirawat

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Jumat, 05 Jul 2019 13:10 WIB
Foto: Anjing masuk masjid di Bogor. (Screenshot video viral di Internet)
Bandung - Polisi akan berkoordinasi dengan tim dokter terkait penanganan hukum tersangka SM (52), wanita yang membawa anjing masuk Masjid Al Munawaroh, Sentul City, Kabupaten Bogor. Observasi terhadap kondisi kejiwaan SM masih dilakukan tim dokter.

"Tim dokter masih membutuhkan yang bersangkutan untuk dilakukan observasi," ucap Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko saat ditemui di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Jumat (5/7/2019).


Truno mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan, tim dokter menduga SM mengalami gangguan jiwa. Hal ini juga dikuatkan dengan keterangan dokter yang pernah menangani SM sebelum insiden terjadi.

"Berdasarkan keterangan dari tim dokter, yang bersangkutan sudah dari 2004 dengan catatan bahwasannya benar melakukan pengobatan. Tetapi kemudian proses perawatannya tidak optimal karena yang bersangkutan tidak mau dirawat intensif," kata Truno.

Meskipun ada dugaan SM mengalami gangguan kejiwaan, Truno memastikan proses penyidikan atas kasus tersebut terus berjalan. Pihaknya tetap berkoordinasi dengan tim dokter.

"Proses penyidikan tetap ya. Kemudian dalam proses ini kita koordinasi apakah nanti dirawat atau proses penahanan lebih lanjut, itu kita berdasarkan KUHP. Ada hak tersangka, hak mendapatkan perawatan apabila memang sakit baik fisik, mental dan psikis. Maka kita akan memberikan dengan berdasarkan apa yang diatur dalam KUHP," tutur Truno.


SM membuat heboh saat membawa anjing ke dalam masjid. SM yang kini berstatus tersangka kemudian diamankan Polres Bogor. Namun dalam proses pemeriksaan, kondisi emosional SM membuat polisi kesulitan memperoleh keterangan. Polisi lantas membawa SM ke rumah sakit Polri Kramat Jati untuk dilakukan pemeriksaan kejiwaan.

Dari hasil pemeriksaan, Karumkit RS Polri Kramat Jati Brigjen Musyafak menyebut SM mengidap penyakit skizofrenia. Kepastian itu didapat setelah RS Polri berkoordinasi dengan tim dokter yang pernah menangani SM sebelumnya.

"Memang dari hasil pengalaman penyakit dahulu ditangani dokter tersebut, kemudian penanganan dari ahli kami, kami bisa simpulkan penyakit skizofrenia," kata Musyafak, Selasa (2/7).

"Informasi terakhir hari ini bisa disimpulkan untuk kami buatkan visum, karena hasil dari medical record sebelum dari RS Marzuki Mahdi dari dokter yang pernah menangani di sana dengan hasil pemeriksaan kemarin dan hari ini," dia menambahkan.


Simak Video "Polisi Siapkan Treatment Khusus bagi Wanita Pembawa Anjing ke Masjid"

[Gambas:Video 20detik]



Simak Video "Kasus Kerumunan HRS di Bogor Ditingkatkan ke Penyidikan"
[Gambas:Video 20detik]
(dir/bbn)