DetikNews
Senin 25 Juni 2018, 18:22 WIB

Sabu Rp 21 M Dibungkus Abon Dikirim ke 6 Kota Besar Indonesia

Dony Indra Ramadhan - detikNews
Sabu Rp 21 M Dibungkus Abon Dikirim ke 6 Kota Besar Indonesia Foto: Dony Indra Ramadhan
Bandung - Polisi meringkus tiga pria asal Bandung atas kepemilikan sabu-sabu seberat 13 kilogram atau senilai Rp 21 miliar. Ketiganya memiliki peran berbeda dan sudah sempat mengedarkan narkoba ke sejumlah kota.

Sabu-sabu tersebut diamankan dari tangan tiga pria yaitu GK (21), FDA (22) dan AES (30). Ketiga pria tersebut diringkus jajaran Polrestabes Bandung secara terpisah pada Sabtu (23/6) lalu.

"Tersangka GK masih dikembangkan perannya tapi saat ditangkap membawa 1 gram sabu-sabu. Tersangka FDA merupakan penerima dan pengirim sabu-sabu dan AES mengaku perantara dan melakukan pengemasan," ujar Kapolrestabes Bandung Kombes Hendro Pandowo di Mapolrestabes Bandung, Jalan Jawa, Kota Bandung, Senin (25/6/2018).

Polisi lebih dulu meringkus GK di Jalan Cipedes dengan barang bukti 1 gram sabu-sabu. Lalu menangkap dua tersangka lainnya di sebuah apartemen di Jalan Ahmad Yani, Kota Bandung dengan barang bukti 13 kilogram sabu yang disimpan di dalam koper.


Hendro mengatakan ketiganya sudah menjalani bisnis tersebut selama dua bulan. Sejak bulan April hingga ditangkap, FDA sudah pernah mengirim 52 kilogram sabu-sabu asal Palembang sebanyak lima kali pengiriman. Pengiriman dilakukan dengan modus disimpan di dalam bungkus abon.

"Dikirim ke daerah Bandung, Lampung, Jakarta, Semarang, Surabaya bahkan ke Palembang juga. Dari pengiriman itu, tersangka sudah mendapat 54 juta (rupiah)," kata Hendro.

Sementara AES selama ini bertugas mengemas sabu-sabu ke dalam bungkus abon. Dia juga mendapat upah selama lima kali pengiriman.

"Dia mendapat upah sebesar 15 juta (rupiah)," tuturnya.

Kini, ketiganya sudah mendekam di rumah tahanan Markas Satnarkoba Polrestabes Bandung. Ketiganya dijerat Pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 112 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) UU RI nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman seumur hidup atau hukuman mati.
(dir/ern)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed