DetikNews
Sabtu 23 Juni 2018, 12:38 WIB

Usai Debat Cagub Jabar, Pengamat: Swing Voter Masih Dilema

Mukhlis Dinillah - detikNews
Usai Debat Cagub Jabar, Pengamat: Swing Voter Masih Dilema Suasana final debat Pilgub Jabar 2018. (Foto: Muklis Dinillah/detikcom)
Bandung - Pengamat politik Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Karim Suryadi menilai momen final debat Cagub Jabar 2018 tidak berdampak signifikan terhadap swing voter atau pemilih yang masih dapat berubah pilihannya. Sebab debat bukan variabel utama bagi pemilih.

"Pengaruhnya (soal debat cagub) tidak terlalu besar. Debat bukan satunya variabel yang menentukan keputusan pemilih," kata Karim saat dihubungi via telepon genggam, Sabtu (23/6/2018).


Menurutnya ada dilematis yang tengah dialami pemilih di Jabar. Satu sisi pemilih tertarik dengan program yang ditawarkan paslon, namun sisi lain ada kekuatan jaringan partai yang memikat mereka.

"Saya menangkap ada pemilih yang mengalami dilema," ucap Karim.

"Jadi ada ketertarikan isu yang diangkat paslon, tapi ada kekuatan yang menarik dia memilih paslon lain. Artinya ada mekanisme yang bekerja yaitu jaringan partai," ujar Karim menambahkan.

Ia menuturkan program-program yang ditawarkan para calon semakin menguat. Misalnya paslon nomor satu Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum yang lebih mengedepankan kreativitas manajemen pemerintahan.


Sementara paslon nomor dua TB Hasanuddin-Anton Charliyan yang vokal terhadap kepemimpinan tegas, lalu paslon nomor tiga Sudrajat-Ahmad Syaikhu menjanjikan kesejahteraan warga Jabar.

"Terakhir paslon nomor empat (Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi) lebih kepada kepemimpinan melalui pendekatan budaya," kata Karim.

Final debat Pilgub Jabar berlangsung di Grand Ballrom Sudirman, Jalan Sudirman, Kota Bandung, Jumat (22/6) kemarin malam. Debat berlangsung aman dan lancar.
(bbn/bbn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed