India Pakai Drone Kirim Vaksin Corona ke Lokasi Terpencil, Cuma Butuh 12 Menit

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 11 Okt 2021 08:18 WIB
New Delhi -

India telah memulai pengiriman vaksin COVID-19 menggunakan drone komersial untuk menggenjot upaya vaksinasi, ujar ilmuwan senior pemerintah kepada BBC.

Dr Samiran Panda mengatakan drone-drone digunakan untuk memasok vaksin ke kawasan timur laut negara itu yang dipenuhi pegunungan.

India bertekad menyuntik seluruh warga yang masuk daftar penerima vaksin pada akhir 2021. Namun para ahli mengungkapkan bahwa untuk mencapainya, diperlukan laju yang konsisten.

India sejauh ini telah menyuntikkan lebih dari 925 juta dosis vaksin. Sekitar 70% dari daftar penerima vaksin telah disuntik setidaknya satu kali, menurut data resmi.

India melaporkan 33 juta kasus COVID, nomor dua sedunia setelah Amerika Serikat, dan lebih dari 440.000 kasus kematian - ketiga setelah AS dan Brazil.

Baca juga:

Pada Senin (04/10), India menguji coba pengiriman drone untuk pertama kalinya di Negara Bagian Manipur di timur laut.

Sebuah drone membawa 10 dosis vaksin melayang dari Bishnupur ke sebuah klinik kesehatan di Pulau Karang yang terletak di tengah Danau Loktak seluas 240 km persegi hanya dalam 12 menit.

Perjalanan ke pulau berpenghuni 3.500 orang itu biasanya menghabiskan empat jam menggunakan perahu dan jalur darat.

Dr Panda, kepala ilmuwan dan kepala epidemiologi di Dewan Penelitian Medis India (ICMR), mengatakan uji coba itu berhasil dan 10 orang di pulau itu telah divaksin.

Dia menambahkan, Negara Bagian Manipur dan Nagaland akan mulai mengangkut vaksin ke desa-desa terpencil, yang biasanya memakan waktu 12 jam melintasi pegunungan dan sungai.

Telah suntikkan 925 juta dosis

Drone juga akan digunakan untuk memasok vaksin ke kepulauan di India timur, Andamans dan Nikobar, yang biasanya dicapai lebih lama dengan perahu.

"Kami berupaya memastikan tidak ada wabah di wilayah terpencil yang jarang penduduknya ini dengan lekas memvaksinasi penduduk. Jika orang terinfeksi dan terjangkit penyakit parah, mereka tidak punya akses ke ventilator, perawatan intensif, atau oksigen di daerah ini," kata Dr Panda.

Vaksinasi di India

Para ahli khawatir akan populasi perempuan yang tingkat vaksinasinya 6% lebih kecil dari laki-laki, menurut data pemerintah. (Getty Images)

Pemerintah India menggunakan drone yang dapat mengangkut beban 4,5 kg atau maksimum 900 dosis dan terbang setidaknya 70 km.

Bagaimana perkembangan vaksinasi di India?

Sejak 16 Januari, India telah menyuntikkan lebih dari 925 juta dosis.

Lebih dari 670 juta orang telah menerima dosis pertama dan 255 juta lainnya telah menerima dosis kedua.

Pada 17 September, India memberikan lebih dari 20 juta dosis dalam sehari dalam upaya memecahkan rekor untuk memperingati ulang tahun ke-71 Perdana Menteri Narendra Modi.

Para ahli mengatakan rekor tersebut menggembirakan tetapi laju vaksinasi perlu meningkat secara konsisten. Mereka memperkirakan bahwa India perlu menyuntikkan 10 juta dosis per hari untuk memvaksinasi seluruh daftar penerima vaksin pada akhir tahun 2021.

Upaya ini juga akan dipengaruhi oleh tingkat penolakan vaksin dan ketersediaan vaksin dalam beberapa bulan mendatang.

Jumlah kasus harian India telah menurun - kurang dari 40.000 kasus harian baru dalam sebulan terakhir.

Tetapi kalangan kesehatan khawatir bahwa gelombang ketiga akan muncul. Apalagi negara itu telah membuka diri kembali ketika ancaman varian baru masih besar.

Para ahli juga khawatir akan populasi perempuan yang tingkat vaksinasinya 6% lebih kecil dari laki-laki, menurut data pemerintah. Hal ini terutama berlaku di kawasan pedesaan di mana perempuan memiliki akses terbatas ke internet dan ragu-ragu atau takut terhadap vaksin.

Meski semakin banyak vaksin yang dikirim ke kawasan pedesaan, orang-orang yang telah divaksin masih terkonsentrasi di kawasan perkotaan.

Anda dapat juga menyaksikan:

https://www.youtube.com/watch?v=3ghH3n0bnic

Simak juga Video: India Siap Buka Pintu Masuk untuk Turis Mancanegara

[Gambas:Video 20detik]




(nvc/nvc)