DetikNews
Kamis 07 Februari 2019, 13:57 WIB

Wabah Campak Landa Manila, 2 Juta Anak yang Belum Divaksin Terancam

BBC World - detikNews
Wabah Campak Landa Manila, 2 Juta Anak yang Belum Divaksin Terancam Campak adalah penyakit yang sangat menular melalui batuk dan bersin, menyebar dengan mudah lewat udara. (Jim Goodson/CDC/SCIENCE PHOTO LIBRARY)
Manila - Pemerintah Filipina menyatakan wabah virus campak sedang melanda Ibu Kota Manila.

Sedikitnya 861 kasus terduga campak telah dilaporkan sejak 2 Februari lalu, sebut Departemen Kesehatan Filipina.

Sebanyak 50 orang, sebagian besar anak-anak, menurut para pejabat, diyakini meninggal dunia akibat campak.

Para pejabat juga menyebutkan, lebih dari dua juta anak-anak yang belum divaksinasi terancam terpapar virus tersebut.

Menteri Kesehatan, Francisco Duque, mengatakan kepada media setempat bahwa bronchopneumonia yang disebabkan komplikasi campak dapat mematikan. Karenanya, dia mengimbau para orang tua untuk membawa anak mereka divaksinasi.

"Orang tua seharusnya tidak menunggu komplikasi terjadi karena bisa jadi akan terlambat," ujarnya.

Masyarakat di Filipina ditengarai enggan membawa anak mereka untuk diimunisasi di pusat kesehatan pemerintah setelah komplikasi yang timbul akibat vaksin demam berdarah dengue, Dengvaxia.

Campak adalah penyakit yang sangat menular melalui batuk dan bersin, menyebar dengan mudah lewat udara.

Gejala awal campak biasanya demam, batuk, pilek, dan mata merah. Ruam merah tampak pada wajah dan tubuh beberapa hari kemudian.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed