DetikNews
Jumat 21 September 2018, 09:31 WIB

China Bangun Kediktatoran Digital Lewat Sistem 'Kredit Sosial'

ABC Australia - detikNews
China Bangun Kediktatoran Digital Lewat Sistem Kredit Sosial Kamera memantau jalanan sibuk di Beijing sebagai bagian dari jaringan 200 juta CCTV di seluruh China. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)
Beijing -

China sedang membangun kediktatoran digital untuk melakukan kontrol terhadap 1,4 miliar warganya. Bagi sebagian orang, "kredit sosial" akan membawa keistimewaan - bagi orang lain, hukuman.

Dandan Fan seperti wanita modern China lainnya.

Seorang profesional pemasaran, dia rajin dan sejahtera - dalam banyak hal dia seorang model warga negara China.

Tapi Dandan sedang diawasi 24 jam sehari.

Dandan Fan welcomes China's coming 'social credit' system.
Dandan Fan welcomes China's coming 'social credit' system. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)

Jaringan besar dari 200 juta kameraCCTV di seluruh China memastikan tidak ada sudut gelap untuk bersembunyi.

Setiap langkah yang dia ambil, setiap tindakannya besar atau kecil - bahkan apa yang dia pikirkan - dapat dilacak dan dinilai.

Dan Dandan mengatakan dia baik-baik saja dengan itu.

Apa yang terdengar seperti gambaran distopia tentang masa depan sudah terjadi di China. Dan itu membuat dan menghancurkan kehidupan.

Partai Komunis menyebutnya "kredit sosial" dan mengatakan ini akan beroperasi penuh pada 2020.

Dalam beberapa tahun, sebut sebuah pernyataan resmi Partai, "akan memungkinkan orang-orang yang dapat dipercaya untuk bebas berkeliaran sementara menyulitkan orang yang didiskreditkan untuk mengambil satu langkah".

Overhead cameras film cars on a busy Beijing street.
Kamera memantau jalanan sibuk di Beijing sebagai bagian dari jaringan 200 juta CCTV di seluruh China. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)

Kredit sosial seperti kartu penilaian pribadi untuk setiap 1,4 miliar warga China.

Dalam satu program percontohan sudah ada, setiap warga negara telah diberi skor dari 800. Di program lain itu 900.

Mereka, seperti Dandan, dengan "skor warga" teratas mendapatkan perlakuan istimewa di hotel dan bandara, pinjaman murah dan jalur cepat ke universitas dan pekerjaan terbaik.

"Ini akan memungkinkan orang-orang yang dapat dipercaya untuk berkeliaran dengan bebas di bawah langit sementara menyulitkan orang-orang yang didiskreditkan untuk mengambil satu langkah."

Mereka yang berada di skor bawah dapat dikunci dari masyarakat dan dilarang bepergian, atau dilarang mendapatkan kredit atau pekerjaan pemerintah.

Sistem ini akan diterapkan oleh sistem pengawasan berteknologi tinggi terbaru saat China mendorong untuk menjadi pemimpin dunia dalam kecerdasan buatan.

Kamera pengintai akan dilengkapi dengan pengenalan wajah, pemindaian tubuh, dan pelacakan geografis untuk memberikan pandangan konstan terhadap setiap warga negara.

Aplikasi ponsel cerdas juga akan digunakan untuk mengumpulkan data dan memantau perilaku online sehari-hari.

Kemudian, data besar dari sumber yang lebih tradisional seperti catatan pemerintah, termasuk pendidikan dan medis, penilaian keamanan negara dan catatan keuangan, akan dimasukkan ke dalam skor individu.

Percobaan kredit sosial sekarang dalam berbagai tahap pengembangan di setidaknya selusin kota di seluruh China.

Beberapa perusahaan bekerja dengan negara untuk menasionalkan sistem, mengkoordinasi dan mengonfigurasi teknologi, dan menyelesaikan algoritma yang akan menentukan skor warga negara.

Ini mungkin proyek rekayasa sosial terbesar yang pernah dicoba, suatu cara untuk mengendalikan dan memaksa lebih dari satu miliar orang.

Jika berhasil, itu akan menjadi kediktatoran digital pertama di dunia.

Dandan Fan pushes a trolley at the supermarket.

(Foreign Correspondent: Brant Cumming)

Di supermarket, Dandan menyusuri lorong. Bahkan pekerjaan sehari-hari ini tidak akan luput dari penetrasi tatapan Partai.

Ketika kredit sosial diterapkan sepenuhnya, apa yang dia masukkan ke troli dapat mempengaruhi skor sosialnya.

Membeli terlalu banyak alkohol mungkin menunjukkan ketergantungan; dia akan kehilangan beberapa poin.

Tetapi membeli satu pak popok mungkin menyarankan tanggung jawab; dia akan mendapatkan beberapa poin.

Sistem akan "live" sehingga skornya akan diperbarui seiring waktu.

Dandan tidak keberatan dengan prospek kehidupan di bawah jaringan pengawasan negara.

Perempuan berusia 36 tahun ini tahu bahwa kredit sosial bukanlah sistem yang sempurna tetapi percaya itu adalah cara terbaik untuk mengelola negara yang kompleks dengan populasi terbesar di dunia.

"Saya pikir orang-orang di setiap negara menginginkan masyarakat yang stabil dan aman," katanya.

"Jika, seperti kata pemerintah kami, setiap sudut ruang publik dipasang dengan kamera, aku akan merasa aman."

Dia juga cenderung mendapat manfaat dari sistem.

Perilaku keuangan Dandan akan menjadi ukuran penting untuk skor kredit sosial nasional.

Di bawah skema kredit keuangan yang ada yang disebut Kredit Sesawi, Dandan memiliki skor yang sangat tinggi yaitu 770 dari 800 - dia adalah warga negara China yang setia.

A financial app shows Dandan's score is 773 out of 800. The perks of such a high score are only a few taps away.
Sebuah app keuangan menunjukkan Dandan memiliki angka 773 dari maksimal 800. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)

Berkat penilaiannya, Dandan sudah dapat mengambil bagian dalam banyak penghargaan dari perkembangan pesat China.

Aplikasi di ponselnya memberikan akses ke hak istimewa seperti menyewa mobil, kamar hotel, atau rumah tanpa deposit.

"Jika, seperti kata pemerintah kami, setiap sudut ruang publik dipasang dengan kamera, aku akan merasa aman."

Tetapi kredit sosial akan dipengaruhi oleh lebih dari sekadar menjelajahi internet dan keputusan berbelanja.

Siapa teman dan keluarga Anda akan mempengaruhi skor Anda. Jika sahabat Anda atau ayah Anda mengatakan sesuatu yang negatif tentang pemerintah, Anda akan kehilangan poin juga.

Siapa yang Anda kencani dan pada akhirnya berpasangan juga akan mempengaruhi kredit sosial.

Dandan Fan and her family walk through a Beijing park.
Dandan mengatakan pemantauan yahng dilakukan di tempat terbuka membuatnya meraa lebih aman, bahkan bila pun digunakan pemerintah untuk memonitor warganya. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)

Dandan menikah karena cinta tetapi dia memilih suami yang tepat - Xiaojing Zhang cenderung memiliki skor yang lebih tinggi darinya.

Dia pegawai negeri di departemen kehakiman, seorang kader yang setia pada partai.

"Kami membutuhkan sistem kredit sosial," kata Xiaojing.

"Di negara China, kami berharap kami dapat saling membantu, saling mencintai, dan membantu semua orang menjadi makmur.

"Seperti kata Presiden Xi, kami akan menjadi kaya dan demokratis, berbudaya, harmonis dan indah.

"Ini adalah harapan (Presiden) Xi untuk masa depan negara. Ini juga harapan bagi seluruh bangsa China."

Danda and Xiaoping play with their son Ruibao at a Beijing park.
Karena Dandan dan Xiaojing adalah keluarga teladan, putra mereka Ruibao, 2, akan mendapat manfaat dari kredit sosial mereka juga. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)

China telah lama menjadi negara pengintai, jadi warga negara terbiasa dengan pemerintah yang mengambil peran menentukan dalam urusan pribadi.

Bagi banyak orang di China, privasi tidak memiliki posisi tinggi yang sama seperti di Barat.

Orang China menempatkan nilai yang lebih tinggi pada kepentingan masyarakat versus hak individu, sehingga sebagian besar merasa bahwa, jika kredit sosial akan membawa masyarakat yang lebih aman, lebih terjamin, lebih stabil, maka jalankan saja.

Tetapi sebagian besar tampaknya tidak memahami kontrol kredit sosial yang mencakup semua kemungkinan akan sampai kemana, dan tidak ada debat publik tentang penerapan sistem di dalam China.

Secara pribadi, ada beberapa keresahan di kelas menengah yang berpendidikan tentang skor warga yang menjadi satu-satunya kriteria untuk penilaian karakter.

Tapi itu tidak akan menghentikan penerapan.

Partai menggunakan sistem untuk memenangkan kembali sebagian kendali yang hilang ketika China membuka diri ke dunia pada tahun 1980-an dan diikuti perkembangan pesat.

Ini adalah cara untuk membungkam perbedaan pendapat dan memastikan dominasi absolut Partai.

Sudah sekitar 10 juta orang dihukum untuk masalah percobaan kredit sosial.

Liu Hu hanyalah salah satu dari mereka.

Liu Hu steps into an elevator.
Liu Hu percaya bahwa pemerintah China menganggapnya sebagai musuh negara. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)


Di banyak masyarakat, ia akan dipuji. Bukan di China.

Liu Hu adalah seorang wartawan investigasi yang telah menemukan korupsi di tingkat atas Partai dan memecahkan kasus pembunuhan berantai.

Ia mengatakan pemerintah menganggapnya sebagai musuh.

Hu kehilangan kredit sosialnya ketika ia dituduh melakukan tindak kriminal dan sekarang mendapati dirinya dikucilkan dari masyarakat karena nilainya rendah.

Pada 2015, Hu kalah untuk kasus pencemaran nama baik setelah dia menuduh seorang pejabat melakukan pemerasan.

Dia dibuat untuk mempublikasikan permintaan maaf dan membayar denda tetapi ketika pengadilan menuntut biaya tambahan, dia menolak.

Tahun lalu, pria berusia 43 tahun itu menemukan dirinya masuk daftar hitam sebagai "tidak jujur" di bawah skema percontohan kredit sosial.

"Ada banyak orang yang masuk daftar hitam karena kesalahan, tetapi mereka tidak bisa keluar," kata Hu.

Liu Hu is effectively under house arrest.jpg

Foreign Correspondent: Brant Cumming

Hu's low social credit means he can't even book high-speed rail tickets.

Foreign Correspondent: Brant Cumming

Hu says the Party considers him an enemy.

Foreign Correspondent: Brant Cumming

Ini menghancurkan karirnya dan mengisolasi dirinya, dan dia sekarang takut akan masa depan keluarganya.

Sistem kredit sosial telah menutup opsi perjalanannya dan menahannya di bawah tahanan rumah yang efektif di kampung halamannya di Chongqing.

"Mata mereka dibutakan dan telinga mereka ditutup. Mereka tahu sedikit tentang dunia dan hidup dalam sebuah ilusi."

Di sebuah apartemen di atas jalan-jalan kota Chongqing, Hu mencoba menggunakan aplikasi telepon untuk memesan tiket kereta api ke Xi'an. Upaya ditolak.

"[Aplikasi] mengatakan gagal membuat pemesanan dan akses saya ke kereta kecepatan tinggi secara hukum dibatasi," ia menjelaskan.

Akun media sosial Hu, di mana ia menerbitkan banyak karya jurnalisme investigasinya, juga telah ditutup.

Hu mengklaim gabungan akun Wechat dan Weibo-nya memiliki dua juta pengikut pada puncaknya tetapi sekarang disensor.

Chinese journalist Liu Hu lost his social credit and is effectively confined to house arrest.
Wartawan China Liu Hu tidak lagi memiliki kredit sosial dan praktis seperti menjalani tahanan rumah. (Foreign Correspondent: Brant Cumming)

Hu percaya penempatannya dalam daftar hitam bersifat politis dan telah mencoba mengajukan banding ke pihak berwenang. Sejauh ini ia berhadapan dengan kesenyapan.

Hu ingin memperingatkan dunia tentang mimpi buruk kredit sosial.

Melakukan hal itu dapat menempatkan teman-teman dan keluarganya dalam risiko pembalasan dari negara, tetapi Hu yakin sebagian besar orang China belum memahami apa yang akan datang di bawah negara totaliter digital.

"Anda dapat melihat kondisi mental orang-orang China," kata Hu.

"Mata mereka dibutakan dan telinga mereka diblokir. Mereka tahu sedikit tentang dunia dan hidup dalam sebuah ilusi."

Dandan Fan and her family feed the fish at a Beijing park.

Foreign Correspondent: Brant Cumming

Dandan melihat langit biru di masa depan digitalnya. Dan baginya, ada insentif lain untuk bersikap optimistis tentang kredit sosial.

Ini adalah cara untuk memastikan masa depan yang bahagia dan sehat bagi putranya yang berusia dua tahun, Ruibao.

Berkat skor tinggi orang tuanya, Ruibao akan mendapatkan awal kehidupan terbaik - perumahan, sekolah, dan perawatan kesehatan terbaik.

Ketentuan dan perlindungan Partai akan dilimpahkan kepadanya.

Selama ibu dan ayahnya menjaga kredit mereka.

Tonton program Foreign Correspondent episode 'Leave no dark corner' on YouTube.

Kredit
  • Reporter: Matthew Carney
  • Video dan fotografi: Brant Cumming
  • Produsen digital: Matthew Henry
  • Produser: Alex Barry
  • Gambar: Andres Gomez Isaza

(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed