Perubahan Iklim Mengancam Kehidupan di Atap Dunia Tibet

ABC Australia - detikNews
Rabu, 19 Sep 2018 12:42 WIB
Beijing -

Perubahan iklim terkadang dibicarakan sebagai masalah masa depan, tetapi di "atap dunia", sudah tiba.

Kawasan yang terpencil dan dingin di Dataran Tinggi Tibet - dataran tertinggi dan terbesar di planet ini - meliputi 25 persen daratan China.

Ini memainkan peran penting - berisi pasokan air tawar terbesar di luar wilayah kutub, dan melahirkan beberapa sungai paling legendaris di Asia.

Dari Sungai Mekong dan Sungai Gangga sampai Sungai Yangtze dan Sungai Kuning, ini telah memelihara peradaban, ekosistem yang berkelanjutan, dan menginspirasi agama.

Sekarang ini adalah garis hidup bagi sekitar 1 miliar orang yang bergantung padanya.

Tapi garis hidup itu terancam.

Cara hidup dalam bahaya

Perubahan iklim telah menyebabkan suhu naik di dataran tinggi lebih cepat daripada di tempat lain di Asia.

Akibatnya, gletser dan padang rumput di kawasan itu mencair pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Jika pencairan berlanjut, diperkirakan dua pertiga gletser dataran tinggi akan hilang pada tahun 2050, seorang ilmuwan mengatakan itu pada konferensi Asia Society tahun 2009.

Itu akan berdampak besar, kata Tsechu Dolma, seorang pengungsi Tibet dan pendiri Mountain Resiliency Project, yang bertujuan untuk memberdayakan perempuan lokal dengan agribisnis.

"[Sekitar] 1,4 miliar orang dari 7 miliar populasi manusia sebenarnya bergantung pada air yang berasal dari Tibet," katanya.

"[Air] membawa banyak endapan lumpur dari dataran tinggi di hilir. Lumpur ini diperlukan untuk sawah di Asia Tenggara ... makanan yang ditanam memberi makan seluruh dunia."

Seorang anak Tibet dengan kawanan Yak di belakangnya.
Seorang rahib muda Buddhis Tibet dengan kawanan Yak. (Getty: Kevin Frayer)

Sudah ribuan danau mengering.

Gurun sekarang mencakup seperenam dataran tinggi Tibet dan tempat-tempat yang pernah bermekaran telah berkurang menjadi bukit pasir.

Orang yang paling rentan terkena dampaknya, kata Dolma, adalah petani tradisional dan penggembala yang mata pencahariannya bergantung pada tanah.

"Mayoritas warga Tibet yang tinggal di Tibet terus hidup sebagai penggembala dan petani, dan bagi banyak dari mereka mata pencahariannya menjadi sangat sulit dengan perubahan iklim," katanya.

"Perempuan yang mengumpulkan air dan kayu bakar untuk memasak dan makan harus melakukan perjalanan lebih jauh dari rumah mereka, dan banyak anak muda dan gembala harus melakukan perjalanan lebih jauh dengan ternak mereka untuk merumput.

"[Peternak] pasti menyadari betapa sulitnya mereka mendapatkan makanan, bagaimana iklimnya tidak dapat diprediksi, betapa tidak dapat diprediksi sumber airnya."

Peningkatan pasokan air juga disebutkan telah menyebabkan peningkatan banjir dan bencana alam di daerah tersebut, dan penduduk setempat kini beralih kepada dewa-dewa untuk mendapatkan jawaban.

"Banyak orang mencoba menggunakan epistemologi Buddhis untuk memahami apa yang terjadi di sekitar kita," kata Dolma.

"Mereka mengerti itu karena fakta bahwa kita manusia, kita melakukan hal-hal merusak lingkungan kita dan untuk membuat marah roh yang tinggal di daratan.

"Karena gangguan ini, semua tragedi ini terjadi dalam bentuk banjir dan kebakaran."

'Siklus penindasan dan perlawanan setan'

Ini bukan satu-satunya tantangan yang dihadapi Tibet, wilayah dengan sejarah panjang kekacauan.

Sementara perubahan iklim secara perlahan mengubah lanskap, demikian juga China, yang mengontrol wilayah semi-otonom ini.

Pada akhir 1950-an, ketika China mengirim pasukan untuk menuntut klaimnya atas Tibet, ribuan pengembara dibubarkan dan dimukimkan kembali ke provinsi-provinsi China yang berdekatan. Yang lainnya melarikan diri sebagai pengungsi ke Nepal dan India.

Foto udara Dataran Tinggi Tibet. Pegunungan dan padang rumput Dataran Tinggi Tibet tampak dari udara. (Getty: Kevin Frayer)

Organisasi hak asasi manusia dan pendukung penentuan nasib sendiri Tibet sebelumnya telah mengecam penguasaan China atas Tibet, mengklaim telah menyebabkan pemberantasan budaya, bahasa dan tradisi.

"Tibet telah berada di bawah pendudukan China selama 70 tahun terakhir, dan selama bertahun-tahun ini telah terjadi lingkaran setan penindasan dan perlawanan," kata Kyinzom Dhongdue, seorang pengungsi Tibet dan jurnalis untuk Times of India.

Dhongdue lahir dari orang tua Tibet di India, di mana dia adalah anggota Parlemen Tibet di Pengasingan.

"Meskipun saya belum pernah melihat Tibet secara fisik, [itu] sangat bagian dari siapa saya," kata Dhongdue, yang sekarang berbasis di Australia.

"Ini telah membentuk saya sebagai seorang individu."

Dampak penambangan

Dalam beberapa tahun terakhir Pemerintah Cina telah meningkatkan penambangan di Dataran Tinggi Tibet, bersama dengan transmigrasi - proyek relokasi paksa yang menggerakkan warga Tionghoa ke wilayah tersebut.

Beijing mengatakan proyek itu akan meningkatkan standar hidup penggembala setempat dengan memindahkan mereka ke daerah yang berpenduduk lebih sedikit.

Namun para aktivis mengatakan itu membuat sumber daya alam Tibet dari timah hitam, seng, asbes dan litium rentan terhadap eksploitasi.

"Kata Cina untuk Tibet disebut Xizang, yang secara harfiah berarti 'rumah harta karun barat'," kata Dhongdue.

Perempuan Tibet dan dua anaknya di depan tenda. Pembangunan oleh China di kawasan Tibet membahayakan budaya tradisional dan bahasa. (Getty: Kevin Frayer)

Menurut Atlas Keadilan Lingkungan, Tibet memegang 90 persen cadangan lithium Cina, dan telah menjadi penarik minat bagi perusahaan teknologi yang memasok baterai berbasis lithium untuk ponsel pintar, tablet dan mobil listrik.

Namun ranjau-ranjau tersebut disebutkan telah menyebabkan meningkatnya polusi dan penduduk desa mengatakan bahwa sungai yang dulu dipenuhi ikan sekarang kosong.

Dhongdue mengatakan pembangunan dan peningkatan pariwisata di kawasan itu juga telah memperburuk efek perubahan iklim yang sudah mengerikan.

"Pemerintah China suka mengklaim bahwa mereka telah membawa banyak perkembangan di Tibet tetapi itu telah datang dengan biaya besar," katanya.

"Ini telah membawa hilangnya budaya dan pembangunan telah benar-benar memfasilitasi transmigrasi - masuknya sejumlah besar migran China ke Dataran Tinggi Tibet - dan selanjutnya memungkinkan marjinalisasi atau ketidakberdayaan orang Tibet di Tibet.

"Secara kasat mata, jika wisatawan diizinkan pergi ke Tibet, mereka dapat melihat jalan sedang dibangun atau sekolah sedang dibangun.

"Tetapi pada akhirnya kita benar-benar harus mengajukan pertanyaan: pembangunan menurut siapa dan pembangunan untuk siapa?"

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini




Tonton juga 'Bangunan Roboh Disapu Banjir di Tibet':

[Gambas:Video 20detik]

(ita/ita)