detikcom
Sabtu, 09/11/2013 12:38 WIB

Sadap Indonesia, Informasi Apa yang Dicari AS dan Australia?

Ikhwanul Khabibi - detikNews
Jakarta - Amerika Serikat dan Australia disebut-sebut melakukan aksi penyadapan terhadap Indonesia. Diplomat kedua negara sampai saat ini juga tidak membantah tudingan itu. Apa sebenarnya yang mereka cari dari penyadapan di Indonesia?

Menurut Pengamat Intelijen LESPERSSI, Rizal Dharmaputra, terdapat informasi penting yang ingin digali AS dan Australia dari Indonesia terkait penyadapan tersebut.

”Biasanya itu pertama soal Pemilihan Umum (Pemilu) tahun 2014,” ujar Rizal dalam diskusi " Sadap Bikin Tak Sedap” di Cafe Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (9/11/2013).

Rizal menjelaskan ada juga informasi penting lain yang ingin didapat dari Indonesia. Informasi penting itu mengenai sikap Indonesia dalam menyikapi konflik di Laut China Selatan.

”Kemudian soal Indonesia di Laut China Selatan,” beber Rizal.

Seperti diketahui, wilayah Laut Cina Selatan hingga saat ini masih menjadi perebutan beberapa negara. Indonesia sebagai negara yang berdiri tidak jauh dari wilayah konflik disebut punya andil penting untuk menyelesaikan konflik.

Adapun isu lainnya yang juga ingin diketahui dari Indonesia antara lain mengenai kebijakan dalam sejumlah bidang seperti investasi dan perdangan. Rizal pun tak memungkiri dugaan aksi penyadapan ini sudah dilakukan AS dan Australia sejak lama.

Hal ini berkaca dari minat mereka menggali informasi mengenai Pemilu di Indonesia. Untuk itu dia tak membantah, penyadapan mengenai Pemilu di Tanah Air bukan kali ini saja namun sudah mencuat dalam penyelenggaraan sebelumnya. Diantaranya penyadapan dalam Pemilu 2009 lalu.

”Iya pernah (Pemilu 2009),” tandas Rizal.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(kha/fjr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%