Senin, 15/07/2013 18:18 WIB

Rayakan Lebaran di Jakarta, Jokowi Tak Mudik ke Solo

Ray Jordan - detikNews
Jakarta - Lebaran kali merupakan yang pertama bagi Joko Widodo selaku Gubernur DKI Jakarta. Dia memastikan akan berlebaran di Jakarta dan selama dua hari Idul Fitri dirinya akan menerima warga masyarakat yang bersilahturahmi.

"Hari pertama dan dua di Jakarta, open house," ujar Jokowi di Balaikota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Senin (15/7/2013).

Ditanya tentang rencana mudik ke Solo, sejauh ini belum ada kepastian. Terkait persiapan arus mudik lebaran bagi warga di DKI Jakarta, sejauh ini persiapan yang dilakukan bersama dengan Polda Metro Jaya dan Kodam Jaya sudah baik.

"Yang paling penting untuk saya pelaksanaannya di lapangan tertangani dengan baik," kata Jokowi.

Diperkirakan jumlah pemudik yang akan meninggalkan Jakarta saat lebaran nanti sebanyak 9.798.335 warga. Pemprov DKI Jakarta menyiapkan berbagai sarana dalam menghadapi agenda tahunan tersebut.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Udar Pristono mengatakan, sebanyak 4 terminal utama dan 18 terminal bantuan akan siap melayani para pemudik. Selain itu, ada 5 staisun utama dan 2 staisun bantuan, 1 pelabuhan dan 1 bandar udara utama ditambah 1 bandar udara bantuan.

"Prediksi jumlah pemudik yang menggunakan angkutan umum yaitu 2.527.488, dengan rincian Bus AKAP 729.278, mudik gratis 81.289, kereta api 382.854, kapal laut 18.129, jalur udara 1.315.938. Sedangkan kendaraan pribadi 7.270.847, dengan rincian mobil 5.836.919 dan sepeda motor 1.433.928 orang. Total perkiraan ada 9.798.335 pemudik," ujar Udar Pristono.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(jor/lh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
82%
Kontra
18%