Detik.com News
Detik.com
Selasa, 02/07/2013 05:14 WIB

5 Kejanggalan Kasus Dugaan Pemerkosaan Wartawati

Ahmad Toriq - detikNews
Index Artikel Ini  Klik "Next" untuk membaca artikel selanjutnya 1 dari 6 Next »
5 Kejanggalan Kasus Dugaan Pemerkosaan Wartawati Lokasi dugaan pemerkosaan (Foto: dok. detikcom)
Jakarta - Polisi masih menelusuri kasus dugaan perkosaan terhadap wartawati sebuah televisi swasta di gang sempit, Jl Raya Pramuka, Matraman, Jakarta Timur. Dari hasil pemeriksaan, polisi menemukan ada beberapa kejanggalan dalam kasus ini.

Wartawati ini diduga diperkosa di mulut gang samping LIA, Jalan Pramuka, Jakarta Timur pada Kamis (20/6) pukul 18.10 WIB lalu. Hal ini dilaporkan suami korban, setelah menemukan korban tengah menangis di lokasi kejadian. Kepada sang suami, korban mengaku telah diperkosa seseorang yang berbadan tinggi.

Polisi kesulitan mengungkap kasus ini karena minimnya saksi di lokasi kejadian. Selain itu, korban dinilai tidak kooperatif kepada polisi sehingga menyulitkan penyelidikan.

Meski dengan kondisi tersebut, polisi tak patah arang dan tetap menyelidiki kasus ini. Namun dalam perjalanannya, dari pemeriksaan awal, polisi merasa ada beberapa kejanggalan dalam kasus ini.

Berikut beberapa kejanggalan yang ditemukan polisi berdasarkan keterangan Kepala Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Herry Heryawan di Mapolda Metro Jaya, Jalan Sudirman, Jakarta, Senin (1/7/2013):



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%