detikcom
Senin, 17/06/2013 13:40 WIB

Singapura Dilanda Kabut Asap Kiriman dari Sumatera

Rita Uli Hutapea - detikNews
kabut asap di Singapura (AFP)
Singapura, - Singapura dilanda kabut asap yang diakibatkan dari kebakaran hutan di Sumatera, Indonesia. Kabut asap kiriman ini terlihat jelas di jalanan di Singapura. Namun sejauh ini, kabut tidak berdampak pada usaha bisnis maupun transportasi udara. Sekolah-sekolah di Singapura saat ini juga tengah libur.

Hasil catatan Indeks Standar Polutan pada siang hari mencapai 80, atau di atas "sedang". Demikian menurut situs Badan Lingkungan Hidup Nasional Singapura, NEA seperti dilansir kantor berita AFP, Senin (17/6/2013). Level di atas 100 dianggap tidak sehat.

"Kondisi berkabut diperkirakan akan berlangsung beberapa hari mendatang," demikian NEA.

NEA pun menyarankan warga yang memiliki penyakit jantung dan paru-paru, juga mereka yang berumur di atas 65 tahun dan anak-anak agar tidak banyak berada di luar ruangan.

Selain Singapura, Malaysia juga kembali mengalami masalah kabut asap yang terus berulang ini. Kabut asap ini terjadi sebagai akibat kebakaran-kebakaran hutan di sejumlah wilayah di Sumatera.

Bahkan pada akhir pekan, kabut asap di Malaysia telah mencapai level tidak sehat. Pada hari Senin ini, indeks polutan Malaysia menunjukkan level tidak sehat, yakni antara 102 dan 121 di sejumlah wilayah negara bagian Pahang, Terengganu dan Malaka. Sementara di ibukota Kuala Lumpur, levelnya berada pada angka 82.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ita/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
71%
Kontra
29%