detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Sabtu, 19/04/2014 12:36 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 30/05/2013 17:12 WIB

Pembobol Kartu Kredit di Bodyshop Diduga Terkait Jaringan Internasional

E Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 3
Jakarta - Kepolisian mengindikasikan adanya keterlibatan jaringan internasional pada para tersangka pembobol data kartu kredit di Bodyshop, Jakarta. Hal ini mengingat alamat internet protokol (IP address) pembobol berada di luar negeri.

"Disamping gunakan program khusus, mereka ini diduga sindikat internasional. Karena setelah dilacak IP addressnya ternyata ada di Jerman, Prancis, Cina, dan Amerika," kata Kasubdit Sumdaling Ditreskrimsus Polda Metro Jaya AKBP Nazli Harahap kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (30/5/2013).

Lanjut Nazli, para pembobol data kartu kredit dan debit ini sudah beroperasi sejak tahun 2009. Mereka satu sindikat dengan pelaku pembobol kartu kredit modus offline yang pernah diungkap oleh jajaran Subdit Resmob Polda Metro Jaya, tahun lalu.

"Salah satu tersangka Andi Rubianto dia sudah divonis, lalu keluar dan melakukan aksinya lagi. Sekarang dia ditahan di Polres Pangkal Pinang untuk kasus yang sama," kata Nazli.

Subdit Sumdaling Ditreskrimsus Polda Metro Jaya menangkap empat tersangka terkait pembobolan kartu kredit di Bodyshop ini. Keempat tersangka yang ditangkap yakni seorang perempuan SA alias A (36) ditangkap di Medan bersama suaminya TK alias Acuan (37), seorang lelaki berinisial KN (28) ditangkap di Sidoarjo, Jawa Tengah dan seorang laki-laki berinisial FA (36) di Sidoarjo, Jawa Tengah.

"FA merupakan residivis kasus yang sama yang pernah ditangani Resmob Polda Metro Jaya," kata Nazli lagi.

Dalam praktiknya, mereka membeli data yang sudah diretas oleh pelaku internasional melalui toko-toko yang menggunakan mesin EDC (electronic data capture). Data-data tersebut kemudian dijual di situs-situs seperti www.topdumpspro.com, www.icq.com dan www.dumps777.com.Next

Halaman 1 2 3

Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(mei/rmd)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%