Detik.com News
Detik.com
Selasa, 02/04/2013 19:46 WIB

BNN Ciduk 2 Napi dari Rutan Tanjung Gusta Medan

Khairul Ikhwan - detikNews
Medan, - Badan Narkotika Nasional (BNN) mengamankan dua narapidana yang menghuni Rumah Tahanan Negara (Rutan) Klas I Tanjung Gusta, Medan, Sumatera Utara (Sumut). Belum diperoleh keterangan resmi, dua narapidana itu diamankan terkait pengembangan kasus apa.

Kedua narapidana yang dibawa dari rutan tersebut, yakni inisial F alias FRD dan Y alias A. Penjemputan dilakukan empat petugas BNN pada Selasa (2/4/2013) sore. Mereka didampingi petugas Satnarkoba Polresta Medan dan Polsekta Medan Helvetia.

Kepala Rutan Tonny Nainggolan menyatakan, tidak mengetahui dalam kasus apa kedua terpidana itu dijemput. Dia hanya mendapat surat dari BNN yang pada pokoknya menjeput kedua terpidana itu untuk kepentingan penyelidikan atau pengembangan kasus.

Kalau terkait masalah apa, kami tidak tahu, kata Tonny Nainggolan kepada wartawan usai penjemputan sekitar pukul 18.00 WIB.

Disebutkan Nainggolan, terpidana F yang dibawa petugas itu sebelumnya sudah divonis dengan hukuman 6,5 tahun, sementara Y divonis dengan hukuman 5,5 tahun. Keduanya sudah menjalani hukuman sekitar satu tahun di rutan yang berada di Jalan Pemasyarakatan tersebut.

Tadi turut dibawa juga dua handphone milik keduanya. Handphone itu merupakan hasil dari razia rutin yang dilakukan petugas tiga minggu lalu, jadi tadi sekalian diserahkan, kata Nainggolan.

Disebutkan Nainggolan, petugas BNN tidak ada melakukan penggeledakan apa-apa saat berada di dalam rutan. Selama empat jam berada di dalam rutan, mereka menunggu proses pemberkasan.

Setelah pemberkasan selesai, kedua narapidana itu diserahkan dan kemudian dibawa pergi. Keduanya keluar dari rutan dengan menggunakan penutup wajah warna hitam dan tangan diborgol.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rul/fjp)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
95%
Kontra
5%