Kejati Riau Geledah Kantor Bupati Rokan Hilir Terkait Korupsi

- detikNews
Rabu, 04 Mar 2015 20:42 WIB
Pekanbaru - Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau, menggeledah Kantor Bupati Rokan Hilir (Rohil). Penggeledahan ini terkait dugaan tindak pidana korupsi jembatan.

Kepala Kejati Riau, Setia Untung Arimuladi mengungkapkan hal itu kepada detikcom, Rabu (4/3/2015). Dia menjelaskan, penggeledahan ini dilakukan tim Tindak Pidana Khusus Kejati Riau serta tim Kejari Bagansiapaiapi.

"Penggeledahan dilakukan sejak pagi hingga siang hari. Ini dilakukan untuk pengumpulan bukti-bukti terkait tindak pidana korupsi pembangunan jembatan Pedamaran I dan Pedamaran II," kata Untung.

Terkait kasus dugaan korupsi kedua jembatan itu, lanjut Kajati Riau, pihaknya sudah menetapakan salah seorang pejabat setempat inisial IK sebagai tersangka.

"Untuk melengkapi penyidikan ini sehingga kita membutuhkan sejumlah dokumen terkait pembangunan jembatan tersebut," kata Untung.

Sedangkan Kepala Bidang Humas Kejati Riau, Mukhzan menambahkan, pembangunan kedua jembatan tersebut telah menelan dana Rp250 miliar. Penggelontoran dana dalam proyek tahun jamak ini telah disetujui DPRD Rohil.

Pembangunan jembatan ini, lanjut Mukhzan dilaksanakan Dinas PU Rohil. Padahal sebelumnya DPRD Rohil sudah memberikan tanda bintang dalam APBD yang diajukan pihak eksekutif. Tanda bintang bertanda proyek tersebut belum disetujui dewan.

"Walau statusnya belum disetujui, namun anehnya dewan menyetujui anggaran tersebut. Proyek ini dibangun pada tahun 2012 lalu," kata Mukhzan.

Sekedar diketahui, pembangunan proyek jembatan Padamaran I dan II ini semasa Annas Maamun Gubernur Riau Nonaktif menjabat Bupati Rohil.



(cha/jor)