ADVERTISEMENT

Ganjar Dinilai Akan Melemah Jika Tak Diusung PDIP

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Rabu, 10 Agu 2022 18:18 WIB
Direktur Eksekutif Indo Strategic, Akhmad Khairul Uma, dan Direktur Eksekutif Voxpol Center Reseach and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago.
Direktur Eksekutif Indo Strategic, Akhmad Khairul Uma, dan Direktur Eksekutif Voxpol Center Reseach and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago. (Dok. Istimewa)
Jakarta -

Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo salah satu kader yang dianggap PDIP layak maju jadi calon presiden (capres) 2024. Namun, ada sejumlah hal yang perlu diperhatikan Ganjar Pranowo agar diusung PDIP pada 2024 nanti.

Direktur Eksekutif Indo Strategic Akhmad Khairul Umam menilai Ganjar saat ini masih memegang elektabilitas tertinggi di sejumlah survei Pilpres 2024, namun elektabilitasnya belum pada tahap yang mendominasi karena ada tiga nama yang cukup kompetitif yakni Anies Baswedan dan Prabowo Subianto.

"Ganjar mewakili karakteristik keberlanjutan dari kepemimpinan Jokowi. Yang menjadi kendala adalah praktis figur yang bukan pemegang kekuatan utama. Ada dinamika yang cukup serius dan kritis terhadap Ganjar yang berimplikasi apakah Ganjar akan diusung atau tidak oleh PDIP," kata Umam dalam diskusi publik 'Ganjar Bakal Tumbang Jika Keluar Kandang?' yang diselenggarakan oleh Lingkar Diskusi Indonesia (LiDI) di Bakoel Koffie, Rabu (10/8/2022).

Menurutnya, potensi Ganjar maju di Pilpres 2024 bisa melalui beberapa skema. Di antaranya skema dengan tetap berada di PDIP.

"Namun perlu dipertimbangkan, karena Ganjar di Jawa Tengah elektabilitasnya cukup tinggi tetapi tidak ada gap yang signifikan dengan pasangan Sudirman Said dan Ida Fauziah, gap-nya hanya sekitar 6,8%. Elektabilitas Ganjar saat itu tidak berarti, kemenangannya justru melalui mesin partai yaitu PDIP yang menjadi penentu kemenangan Ganjar pada saat itu," tambah Umam.

Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang terdiri dari Golkar, PAN, dan PPP, menurut Umam, bisa jadi kendaraan alternatif politik yang membawa Ganjar masuk ke kontestasi pemilu 2024. Karena dalam Rakernas II PDIP beberapa waktu yang lalu ada statement keras dari Megawati.

"Ke depan menurut saya Ganjar tetap berada di PDIP, jika ada dinamika dalam internal PDIP itu harus diselesaikan, ini yang pertama, yang kedua Ganjar harus mengukur diri. Lingkaran Puan Maharani cenderung ingin mengusung Puan karena Puan sudah memupuk mesin partai sejak lama," tegas Umam.

Menurutnya, Puan memiliki kans yang cukup baik karena pemilih PDIP adalah Soekarnois. "Saya harap Mba Puan tetap menggenjot elektabilitas dan mengkonsolidasikan struktur partai untuk elektabilitas tersebut," tukasnya.

Umam menyimpulkan bahwa Ganjar akan tetap tegak lurus ke PDIP. Hal ini agar Ganjar mendapatkan restu Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri.

"Di fase ini tidak ada pilihan lain bagi Ganjar selain tegak lurus terhadap partai, ia juga masih menjabat Gubernur Jawa Tengah. Selain itu presiden diharapkan tetap berada di tengah untuk memberikan ruang yang setara kepada figur. Saat ini restu Bu Mega akan menentukan siapa yang menjadi capres dari PDIP, kunciannya ada di Bu Mega," imbuh Umam.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Voxpol Center Reseach and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago, menyatakan sampai saat ini Ganjar Pranowo masih tegak lurus mengikuti perintah PDIP. Pangi meyakini kader PDIP itu akan tetap memilih partainya ketimbang diusung koalisi parpol lain.

"Nah sejauh yang cermati memang Mas Ganjar belum pernah hadir di acara partai apapun, kalaupun diundang beliau belum siap untuk hadir di situ, itu mungkin salah satu cara beliau menjaga apa maksud politiknya bahwa ini dia tidak mau ingin tergesa-gesa, grasak-grusuk atau ya istilahnya Bu Mega terlalu berambisi," ujarnya.

Simak juga 'Pak Jokowi Endorse Siapa, Prabowo Atau Ganjar?':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT