DetikNews
Rabu 03 Aug 2016, 08:13 WIB

Surat Terbuka untuk Presiden atas Penggantian Mendikbud

Samsul Pasaribu - detikNews
Surat Terbuka untuk Presiden atas Penggantian Mendikbud Foto: Samsul Pasaribu
Jakarta - Kepada YTh:
Bapak Presiden Republik Indonesia
Ir. H. Joko Widodo
Di Jakarta

Alhamdulillah, rencana Bapak untuk melakukan reshuffle kabinet sudah berjalan dengan baik. Yang pertama merasa senang dengan reshuffle ini adalah tentunya bapak presiden sendiri. Selanjutnya tentu menteri-menteri yang baru saja bapak lantik dan masuk dalam jajaran kabinet kerja Bapak.

Berikutnya para menteri yang tidak kena imbas reshufle jilid II dan terakhir adalah partai politik yang akhirnya dapat jatah menteri setelah memutuskan berada dalam satu kapal dipemerintahan Bapak.

Bapak Presiden yang saya banggakan,
Saya menyadari betul bahwa mengangkat dan memberhentikan menteri adalah hak prerogative Bapak sebagai presiden. Hal itu jelas sekali diatur dalam konstitusi kita UUD 1945.

Namun, hak itu tentunya sebagai bangsa yang menganut paham ketimuran tidak bisa dilakukan dengan membabibuta bukan?

Sulit bagi saya untuk memahami dengan kepala dingin dan hati yang jernih kenapa Bapak akhirnya mengganti sejumlah tokoh besar dan berkinerja baik dalam pemerintahan Bapak.

Saya tidak akan membahas satu persatu nama-nama besar itu. Cukuplah sebuah nama yang familiar bagi saya, Bapak Anies Baswedan yang saat itu menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Sebagai manusia biasa saya yakin Anies Baswedan punya kelemahan. Namun, sepanjang yang saya tahu selama 20 bulan menahkodai kapal yang bernama Kemendikbud RI, beliau tidak sekali pun melakukan blunder yang mengancam dan merusak citra dan nama baik Bapak.

Dibawah komandonya, untuk pertama sekali saya menyaksikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan benar-benar bekerja berdasarkan semangat pendidikan itu sendiri.

Tidak pernah terkesan ada intervensi politik atau bekerja berdasarkan pesanan penguasa layaknya kepemimpinan-kepemimpinan terdahulu.

Dibawah kepemimpinannya, Kemendikbud telah kembali kepada jatidirinya dengan satu kesimpulan besar bahwa pendidikan orientasinya bukan pada angka.'

Walaupun angka tetap penting namun jauh lebih berharga dari itu pendidikan kita harus mencerminkan nilai-nilai berdasarkan semangat Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika.

Saya yakin, jika nilai pendidikan itu ditentukan oleh angka maka akan sangat mudah bagi Anies Baswedan melahirkan kader-kader bangsa yang punya angka maksimal untuk semua mata pelajaran.

Namun, nilai pendidikan itu terletak pada nilai itu sendiri seperti keluhuran, kejujuran, budi pekerti, akhlaqul karimah dan sifat-sifat mulia lainnya.

Karena jika tujuan pendidikan kita ada pada angka, bangsa ini akan melahirkan generasi robot yang hanya nurut pada yang mengkontrolnya.

Namun andai nilai menjadi tujuan pendidikan kita maka generasi muda bangsa ini akan tumbuh menjadi manusia yang arif dan bijaksana, mengetahui salah dan benar, memahami esensi pembangunan dan tujuan serta cita-cita kemerdekaan.

Bapak Presiden yang terhormat,
Mengelola pendidikan tentu tidak sama dengan mengelola hal-hal lainnya. Karena pendidikan adalah kekuatan masa depan bangsa itu sendiri sehingga perlu pondasi yang dibangun dengan kokoh, penuh perhitungan dan berkesinambungan.

Bapak mungkin setuju bahwa asset terbesar bangsa ini bukan pada sumber daya alamnya, namun pada manusianya. Maka perlu ada semangat yang sama dalam mengembangkannya dan Anies Baswedan sedang menyalakan semangat itu tapi sayangnya Bapak memadamkannya dan memutusnya ditengah jalan.

Bapak presiden,
Guru saya pernah berkata, "Kita paling lama butuh waktu 3 tahun untuk mengajari orang membaca, menulis dan berhitung. Akan tetapi kita butuh waktu seumur hidup kita untuk menjadikan orang jujur dan berkarakter".

Kata bijak ini tentu mengisyaratkan kalau urusan pendidikan bukanlah urusan mudah. Namun sebuah gerakan semesta kita untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dengan terus menerus.

Bapak Presiden,
Sejak SMA dulu saya tidak pernah merasakan perbedaan kebijakan setiap menteri yang silih berganti, bahkan kehadiran para menteri itu tidak terasa hingga ke kami yang kala itu masih pelajar tingkat SMA.

Namun, saat kementerian Pendidikan dan Kebudayaan diamanahkan kepada Bapak Anies Baswedan, seorang pelajar dari kota saya Fazlur Ansari dari SMA Negeri 1 Sibolga ikut kaget saat tahu Bapak Anies Baswedan menjadi "korban" Resufle jilid II.

Luar biasa kan pak? Di zaman sebelum beliau kebijakan menteri hanya sampai pada para elit politik, namun saat Anies Baswedan menjadi menteri peran kementerian pendidikan itu terasa hingga ke setiap pelajar-pelajar Indonesia dipelosok mana pun.

Apakah mungkin Bapak takut dengan fenomena ini? Fenomena dimana Anies Baswedan begitu familiar ditengah-tengah masyarakat Indonesia.

Bapak presiden RI yang saya banggakan,
Sulit lagi bagi saya untuk tidak percaya bahwa digantinya Anies Baswedan sarat dengan kepentingan dan tekanan politik. Apalagi alasan yang dikemukakan para menteri Bapak yang ikut berkomentar terkait reshufle ini sangat sulit diterima logika.

Mulai dari kecurigaan adanya agenda ganda, tidak kompak hingga kinerja yang kurang cepat. Untuk kecurigaan membawa agenda ganda, tidakkah Bapak melihat dari wajah tulusnya bahwa yang ia lakukan murni untuk mengubah wajah pendidikan kita.

Apakah Bapak lupa, jika mayoritas penduduk negeri ini memilih Bapak karena percaya Bapak mampu mengubah wajah bangsa ini. Mereka berkata, itu terlihat dari wajah Bapak yang tulus. Lalu kenapa ketulusan itu tidak bisa Bapak lihat diwajah tokoh besar ini.

Hemat saya, Bapak Anies Baswedan menjadi menteri tercepat dalam mengaktualisasikan kinerjanya bahkan hingga ke kelas-kelas diseluruh penjuru Indonesia.

Pemanfaatan IT menjadi kekuatan tersendiri sehingga wajah pendidikan kita tidak kaku dan baku.

Dulu, semua kebijakan Kemendikbud RI hanya ada pada secarik dua carik kertas, namun di era beliau, hampir semua media berbasis IT termaksimalkan dalam menjabarkan program dan kinerjanya.

Ia ingin fungsi lembaga yang ia pimpin tidak mentok pada tataran birokrasi saja, namun masuk kepada ruang-ruang kelas dan guru-guru dan seluruh stakeholder pendidikan.

Saya tidak tahu apakah bapak benar-benar takut jika tahun 2019 yang akan datang Anies Baswedan menjadi bumerang bagi suksesi kepemimpinan bapak berikutnya.

Namun jika itu benar, tentu salahlah apa yang disampaikan guru-guru saya dulu bahwa pemimpin terbaik adalah yang bisa melahirkan pemimpin-pemimpin berikutnya. Wallahualam.

Sebagian besar kami menduga masuknya nama Anies Baswedan dalam deretan nama yang di reshuffle karena beliau tidak memilki kekuatan politik di pemerintahan.

Saya tentu berharap ini tidak benar. Namun andai ini benar adanya tentu menjadi ironi bagi Kami. Seorang Anies Baswedan memang tidak berafiliasi dengan partai politik mana pun.

Tetapi Bapak tentu tahu, puluhan ribu relawannya berada dibelakangnya untuk mendukung setiap sepak terjangnya. Para relawan itu jauh lebih idealis, fanatic dari pada mereka-mereka yang bercokol di partai politik.

Disadari atau tidak, gerakan gerakan yang di inisiasi oleh tokoh besar ini berkonstribusi atas suksesi kepemimpinan nasional yang mendudukkan Bapak sebagai presiden RI ke-7.

Bapak presiden yang saya banggakan,
Kini ada nama besar yang dipertaruhkan wibawanya. Saya sebenarnya menunggu alasan kongkrit Bapak mengganti Anies Baswedan. Sejak resufle jilid II saya berusaha membenarkan keputusan yang Bapak ambil.

Namun hingga detik ini saya tidak menemukan jawaban atas itu. Seorang teman berkata, "hanya presiden Jokowi yang bisa menjawabnya".

Secara pribadi saya lebih senang bahkan sejak dulu bila Anies Baswedan tetap berada diluar pemerintahan. Karena saya khawatir beliau terjebak dalam pusara politik yang tidak sehat.

Namun saya berkeyakinan ada niat tulus dari beliau untuk mengubah wajah pendidikan kita. Tapi sayang, ending dari niat tulus itu tidak berbanding lurus dengan apa yang saya dan mereka-mereka (yang kaget dengan pergantian ini) perkirakan.

Kini, terimakasih telah mencukupkan peranananya dalam mengubah wajah pendidikan kita. Dan dengan sangat penuh hormat saya berharap bapak presiden bisa menjelaskan hal kongkrit kenapa bapak Anies Baswedan diganti. Hal ini penting agar saya dan mereka yang bertanya-tanya tidak terjebak dalam pusara politik tahun 2019.


Salam hormat saya,
Putra bangsa yang bertanya kepada presidennya
Samsul Pasaribu
syamsulpasaribu@yahoo.co.id
(wwn/wwn)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed