Ekonomi FMCG Indonesia

ADVERTISEMENT

Kolom

Ekonomi FMCG Indonesia

DR. Rudolf Tjandra - detikNews
Selasa, 25 Okt 2022 12:34 WIB
Ilustrasi Supermarket
Foto: Shutterstock/
Jakarta -

Banyak dari kita berharap bahwa ekonomi global akan segera pulih dari dampak buruk pandemi COVID-19. Pembukaan kembali dari lockdown dan border menimbulkan gelombang permintaan yang terpendam. Akibatnya, hal ini pun mendongkrak harga komoditas di seluruh dunia.

Ketergantungan kita terhadap kekuatan Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat, yang sekarang mengalami gelombang inflasi terburuk disebabkan oleh kebijakan ekonomi yang mereka lakukan sebelumnya; petualangan global tanpa hambatan; dan politik berorientasi blok telah membawa sebagian besar ekonomi dunia ke posisi yang bahkan lebih dipenuhi ketidakpastian dari sebelum pandemi.

Dengan inflasi yang tinggi di AS dan Eropa Utara, bank sentral menaikkan suku bunga tanpa terlalu memperdulikan negara-negara lain di dunia yang sebagian besar merupakan pemegang utang yang didominasi USD.

Sejauh ini, kita di negara berkembang Asia masih jauh dari yang terburuk dari krisis ekonomi Asia Timur terakhir tahun 1990-an. Tetapi, negara-negara yang mengalami defisit transaksi berjalan secara historis lebih rentan terhadap guncangan eksternal dan volatilitas mata uang ketika Federal Reserve memperketat kebijakan moneter.

Neraca dagang berjalan mengukur arus bersih barang, jasa, dan pendapatan masuk dan keluar dari suatu negara. Setiap kategori diukur secara terpisah, tetapi jika arus keluar kumulatif mereka lebih dari apa yang masuk, negara itu akan mengalami defisit. Di ASEAN, sebagian besar negara lebih memilih untuk mengalami surplus, yang berarti mereka biasanya berusaha untuk memaksimalkan ekspor barang dan jasa sambil mengurangi impor. Saat ekonomi global bergerak kembali, sekarang mungkin untuk menilai di mana beberapa negara besar di Asia Tenggara berdiri dalam hal keseimbangan ini.

Indonesia sebagai pengekspor komoditas jangka panjang, mungkin telah melihat titik balik yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam neraca perdagangan selama pandemi. Transaksi berjalan Indonesia meningkat dari defisit sekitar $ 31 miliar pada tahun 2019 menjadi surplus $ 3,3 miliar pada tahun 2021, terutama didorong oleh permintaan global untuk barang-barang yang melimpah di Indonesia, seperti batu bara dan minyak sawit.

Ekspor batu bara meningkat dari $ 21,7 miliar pada 2019 menjadi $ 31,5 miliar pada 2021, sementara ekspor minyak sawit melonjak dari $ 14,7 miliar menjadi $ 26,5 pada periode waktu yang sama. Pada Maret 2022, Indonesia memperoleh $ 4,5 miliar surplus ekspor.

Hal ini memberi tantangan pelik terhadap ketahanan terhadap ekonomi Indonesia karena The Fed mulai menaikkan suku bunga tahun ini dan sebagian besar akun hingga pertengahan 2023. Di satu sisi, hal ini dapat memberi tekanan pada rupiah seandainya mereka terus mengalami defisit transaksi berjalan yang besar seperti yang biasa terjadi sebelum pandemi.

Hal ini juga mungkin mendorong pemerintah untuk lebih agresif dalam penggunaan larangan ekspor baru-baru ini yang dimaksudkan untuk menstabilkan harga minyak goreng dan listrik dalam negeri. Tanpa surplus yang nyaman dalam neraca berjalan, pelarangan ekspor dalam bentuk apa pun akan menjadi penjualan yang lebih sulit.

"Prospek pemulihan di Asia Tenggara menggembirakan, tetapi bukan tanpa risiko yang terus-menerus, termasuk ketidakpastian yang meningkat dari invasi Rusia ke Ukraina dan konflik yang berkembang, munculnya varian virus corona dan efek dari pandemi melalui hilangnya pekerjaan dan pendidikan yang besar, gangguan produksi. dan kepercayaan bisnis yang rapuh, serta pertumbuhan produktivitas yang menurun," kata Direktur Jenderal ADB untuk Asia Tenggara Ramesh Subramaniam.

Mendukung industri rumahan dengan keunggulan kompetitif untuk mendorong pemulihan yang tangguh dan inklusif tidak hanya memerlukan intervensi khusus oleh pemerintah, tetapi harus mencakup langkah-langkah yang mencerminkan kebijakan yang lebih ramah bisnis dan birokrat yang lebih cerdas, yang memungkinkan lingkungan bisnis kita membantu untuk menghadapi tantangan dunia yang paling bergejolak, tidak pasti, dan kompleks di era pasca pandemi ini.

Peningkatan infrastruktur, serta peningkatan kapasitas dan kapabilitas sumber daya manusia. Indonesia membutuhkan rantai pasokan yang efisien dan transparan, penggunaan teknologi dan proses yang lebih baik untuk meningkatkan kualitas produk, regulasi yang disederhanakan, dan kemitraan yang efektif antara bisnis dan pemerintah.

Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sebesar 5-7% persen pada tahun 2023, Indonesia harus menargetkan realisasi investasi antara Rp 1.200 - Rp 1500 triliun. Secara garis besar, untuk mendapatkannya, realisasi penanaman modal baik lokal maupun asing harus ditingkatkan hingga 22-25 persen.

Kementerian Penanaman Modal/BKPM tampaknya berkomitmen untuk memfasilitasi investor dengan mempromosikan Indonesia sebagai tujuan investasi yang ramah iklim, memberikan pendampingan layanan perizinan melalui Online Single Submission-Risk Based Assessment (OSS-RBA), membantu financial closing, menyampaikan end-to-end services, dan membantu investor mencapai tahap produksi.

Ada tantangan di depan. Namun, dengan solidaritas, kewaspadaan, dan ketahanan, ekonomi di Asia Tenggara ini dapat kita harapkan di tahun yang akan datang. Ketidakstabilan geopolitik tetap menjadi ancaman utama bagi ekonomi global, seperti dalam survei Maret 2022. Dan inflasi telah melampaui harga energi yang bergejolak menjadi kekhawatiran kedua yang paling banyak dikutip. Gangguan rantai pasokan melengkapi tiga risiko global teratas, diikuti oleh harga energi yang bergejolak dan kenaikan suku bunga.

Lanskap Pasar FMCG di Indonesia

Produk FMCG banyak dan mudah ditemukan di pasaran, seperti produk makanan dan minuman, perlengkapan mandi, sabun, sampo, pasta gigi, kosmetik, pisau cukur, deterjen dan obat-obatan. Tingginya permintaan barang FMCG membuat pasar industri FMCG di Indonesia sangat menjanjikan. Hal ini ditandai dengan hadirnya perusahaan-perusahaan besar seperti Nestle, Unilever, Orang Tua, Mayora, Sasa, KC Softex dan lain-lain

Sebagai salah satu pasar FMCG yang berkembang pesat di Asia Tenggara, pasar FMCG di Indonesia semakin maju seiring dengan peningkatan tuntutan dan perubahan gaya hidup penduduknya. Sejak 2018, rumah tangga Indonesia telah mengalokasikan hampir 20-30 persen dari total pengeluaran rumah tangga mereka untuk produk FMCG.

Pada kuartal ketiga tahun 2020, setiap segmen FMCG di tanah air mengalami peningkatan rata-rata pengeluaran konsumen per trip, dengan segmen makanan yang mengalami perubahan tertinggi. Bulan lalu, kenaikan harga bensin 20% tidak diragukan lagi, permintaan dan konsumsi FMCG yang turun sementara dengan daya beli dan kepercayaan konsumen di seluruh SES turun. Namun, hal tersebut menunjukkan bahwa dalam waktu 3-6 bulan akan terbentuk tingkat keseimbangan dan antusiasme konsumen akan menjadi lebih kuat.

Apalagi, dengan mempertimbangkan perilaku konsumen Indonesia terhadap produk FMCG bermerek selama pandemi COVID-19, prospek pasar FMCG di Tanah Air akan tetap kuat. Ke depan, saya yakin semua segmen FMCG akan terus mencatat perubahan positif dalam rata-rata volume pembelian konsumen per perjalanan dengan perubahan yang lebih tinggi pada segmen makanan dan minuman, perawatan rumah, susu, dan perawatan pribadi.

Ketahanan industri FMCG sebagian besar tetap tidak terganggu selama pandemi. Sekarang keadaan berkembang, pertumbuhan bisa lebih ekspansif. Sangat penting bagi merek untuk memanfaatkan peluang dalam mempercepat pertumbuhan sepanjang tahun 2023.

DR. Rudolf Tjandra, CEO & Presiden Direktur PT Sasa Inti

#FMCG #Indonesia #sasamelezatkan #ekonomi #wawasan konsumen #barang konsumsi

(ega/ega)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT