ADVERTISEMENT

Kolom

Pemilu 2024 dan Demokrasi yang Tersandera

Arie Putra - detikNews
Senin, 14 Feb 2022 10:46 WIB
Ilustrasi partai politik (Andhika Akbaryansyah/detikcom)
Ilustrasi: Andhika Akbaryansyah/detikcom
Jakarta -

Kita bisa benci pada partai politik, tidak suka dengan berbagai perilaku anggota-anggotanya, namun sayangnya hanya partai politik satu-satunya organisasi yang namanya dimuat di kertas suara kita. Tidak ada organisasi yang memiliki legitimasi formal mewakili aspirasi politik selain partai politik.

Paradoksnya, di setiap survei opini publik, sentimen kepercayaan kepada partai politik selalu masuk daftar yang terendah. Tidak hanya terjadi di Indonesia, tren ini merupakan sebuah fakta keras sejarah politik modern.

Relasi antara partai politik dan masyarakat menjadi semakin terputus. Yang tadinya keterputusan tersebut diharapkan untuk mendorong rasionalitas politik, namun ternyata malah berakibat depolitisasi akar rumput. Kemudian, fenomena ini dengan hormat disebut sebagai massa mengambang.

DNA massa mengambang ini telah terpelihara dari masa ke masa dalam sejarah politik Indonesia. Setiap periode memiliki cara sendiri melakukan upaya "menyederhanakan" proses politik.

Presiden Sukarno ketika dalam sebuah situasi yang jumut pernah berkata, "Marilah sekarang bersama-sama kita menguburkan semua partai!" Padahal, Bung Karno sendiri tidak dapat dipisahkan dari sejarah ide kepartaian di Indonesia. Pada 1927, Sukarno mendirikan Partai Nasional Indonesia (PNI), yang kemudian semakin menancapkan pengaruhnya lewat berbagai aktivitas politik.

Lewat Peraturan Presiden Nomor 13 Tahun 1959, Bung Karno membentuk Front Nasional. Lembaga baru ini dibuat untuk memobilisasi langsung kekuatan akar rumput. Partai politik yang tadinya mencengkeram lewat bantuan perantara organisasi-organisasi masyarakat mengalami penurunan pengaruh. Front Nasional menjadi wadah bagi seluruh kekuatan massa yang punya akses terhadap akar rumput. Sementara, partai politik diberikan kursi-kursi untuk duduk manis di barisan elite.

Ketika Bung Karno pun berhasil melemahkan pengaruh partai; momentum tersebut diambil oleh kekuatan militer yang memiliki kaki sampai ke akar rumput. Mereka tidak lagi punya lawan tanding sepadan untuk merebut pengaruh rakyat.

Bandul kekuatan politik pun mulai berubah arah. Pengaruh tentara dalam politik Indonesia modern semakin menguat pada masa akhir Orde Lama, seiring meningkatnya ketakutan terhadap partai politik.

Memasuki era Presiden Soeharto, pelemahan politik terjadi lebih kasat mata. Partai politik disederhanakan menjadi dua, ditambah satu golongan kekaryaan (Golkar). Hasilnya, pemenang pemilu selama Orde Baru bukanlah partai politik. Golkar dengan tulang punggung ABRI dan birokrasi berkuasa penuh selama puluhan tahun.

Bagi Orde Baru, politik itu jahat, kotor, dan bising. Tugas rakyat adalah mendukung proses pembangunan. Berpolitik bukan nature-nya rakyat. Doktrin-doktrin tersebut mematikan politik di akar rumput. Politik tidak lagi dipahami sebagai alat untuk mencapai cita-cita bersama.

Sentimen massa mengambang pun semakin mengakar di akar rumput, seiring dengan melemahnya peran partai politik, yang kemudian menguntungkan Golkar sebagai kekuatan utama.

Memasuki Reformasi, gairah berpartai mulai terbuka lebar. Namun, gairah massa mengambang masih terasa akut. Rakyat dan politik masih seperti air dan minyak. Rasa kepemilikan terhadap partai politik masih sangat rendah. Ikatan pemilih terhadap organisasi-organisasi politik sangat lemah, namun fanatisme terhadap tokoh-tokoh menjadi semakin kuat.

Kita lihat saja sosok dua Presiden Indonesia yang terpilih secara demokratis, bukanlah tokoh-tokoh yang tumbuh dalam sebuah mekanisme partai politik. Presiden SBY merupakan seorang militer, sementara Presiden Jokowi menjalani karier sebagai pengusaha yang kemudian menjadi kepala daerah. Mereka bukanlah elite-elite yang dari awal menjalankan roda organisasi partai politik.

Jelang Pemilu 2024, keberadaan massa mengambang tampak jelas dari tokoh-tokoh yang cenderung lebih diminati publik dalam hasil-hasil survei capres yang beredar. Selain nama Prabowo Subianto yang sudah tiga kali ikut kontestasi presiden, tidak ada nama Ketua Parpol di kelompok capres unggulan.

Dalam diskusi Adu Perspektif yang diadakan oleh detikcom dan Total Politik (9/2), pihak-pihak partai politik tampak mengakui sedang berupaya keras menjual sosok pimpinannya yang menurut survei masih jauh di belakang capres unggulan.

PKB masih menaruh harapan pada Ketua Umum Muhaimin Iskandar, sementara Partai Demokrat berharap Agus Harimurti Yudhoyono dapat mencapai kursi yang sudah pernah diduduki oleh ayahnya. Tentunya, pekerjaan ini sangat tidak mudah.

Namun ada lagi hal lain yang menjadi perhatian; Partai Nasdem harus berdamai dengan massa mengambang. Partai besutan Surya Paloh tersebut membuka ruang untuk seluruh kandidat non-parpol yang ingin ikut berkontestasi di Pilpres 2024. Mereka tidak memiliki jagoan utama dari internal yang elektabilitasnya sangat terbatas.

Tugas partai politik adalah melahirkan pemimpin. Namun versi elite partai dan maunya rakyat kerap tidak bertemu. Ada partai yang suaranya jauh di atas keterpilihan ketua umumnya, namun ada juga keterpilihan ketua umum yang berada di atas perolehan suara partai.

Banyak yang mengatakan Pemilu 2024 akan didominasi oleh pemilih muda. Mungkin saja, karakter dan preferensinya akan berbeda dengan generasi sebelumnya. Namun yang pasti, demokrasi kita akan terus disandera oleh massa mengambang dari masa ke masa.

Saat ini, pekerjaan rumah partai politik sangat berat. Pembangunan organisasi yang kuat harus menjadi agenda besar. Di tengah pragmatisme politik, publik semakin butuh ideologi.

Arie Putra co-founder Total Politik, host Adu Perspektif detikcom X Total Politik

(mmu/mmu)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT