Kolom

Semua Pasar Konsumen Adalah Red Oceans

Rudolf Tjandra - detikNews
Selasa, 28 Sep 2021 10:49 WIB
Maket proyek pembangkit listrik Famous Studio Maket Jakarta Joglo
Foto: Ilustrasi Bisnis Maket (Vadhia Lidyana/detikcom)
Jakarta -

Pasar mana pun di mana terdapat lebih dari satu pemain yang bersaing adalah definisi pasar red oceans. Di mana strategi perusahaan yang menyediakan barang konsumen yang fokus, kreatif, dan fleksibel untuk menciptakan dan mengembangkan diferensiasi yang relevan sehingga membuat persaingan yang ada menjadi tidak relevan.

Red Oceans didefinisikan sebagai ruang pasar di mana batas-batas industri ditentukan dan diketahui, dengan para pemain yang menawarkan manfaat yang kurang lebih sama kepada konsumen. Red Oceans berisi struktur persaingan umum di mana perusahaan terus-menerus berusaha untuk mengungguli satu sama lain, menerapkan strategi ETIC (vs EMIC) untuk mencapai pangsa atau permintaan yang lebih besar. Perbedaan emic-etic mengacu pada dua strategi tradisional yang digunakan untuk mempelajari fenomena dalam budaya yang berbeda.

Secara khusus, 'etic' mengacu pada penelitian yang mempelajari perbedaan lintas budaya, sedangkan 'emic' mengacu pada penelitian yang sepenuhnya mempelajari satu budaya tanpa (atau hanya fokus sekunder) lintas budaya. Fokus strategis etic pada fenomena umum lintas budaya yang dapat digunakan untuk mendefinisikan serangkaian fenomena universal diantara semua budaya, sedangkan emic adalah spesifik budaya.

Dengan persaingan, perusahaan sering mencoba melakukan perang harga satu sama lain, dan akibatnya keuntungan dan pertumbuhan sangat berkurang karena kurangnya diferensiasi. Di pasar red oceans, tingkat inovasi produk rendah. Oleh karena itu pasar biasanya dipenuhi oleh persaingan dan ada seperangkat aturan yang diketahui. Strategi berbasis persaingan telah menjadi dasar utama pemikiran strategis selama beberapa dekade terakhir dan hasilnya, sebagian besar perusahaan membandingkan diri mereka sendiri terhadap persaingan.

Sebaliknya, blue oceans adalah ruang pasar yang didefinisikan ulang di mana ia relatif dan setidaknya untuk jangka waktu tertentu. waktu tidak terpengaruh oleh persaingan dan permintaan diciptakan daripada diperjuangkan. Pada blue oceans, persaingan tidak relevan karena aturan atau hambatan terhadap ruang pasar belum ditetapkan dan sering menunggu untuk ditetapkan.

Untuk mengubah red oceans menjadi blue oceans, penting bagi perusahaan untuk memuaskan konsumen mereka dengan lebih baik. Hal ini sebagian besar berasal dari inovasi yang didorong oleh pemahaman yang lengkap tentang kebutuhan konsumen baik kebutuhan fungsional maupun emosional. Di Indonesia, pada tahun 1990-an, Sampoerna dengan berani menghadirkan A Mild (rokok berbahan dasar semanggi dengan tar dan nikotin yang lebih rendah) untuk memenuhi kebutuhan anak muda Indonesia yang lebih berpendidikan yang memilih untuk merokok.

A Mild dengan tagline populernya: 'How Low Can You Go?' mampu dengan cepat mengubah lanskap pasar rokok kretek dan selama beberapa dekade sejak memerintahkan label harga yang lebih tinggi membawa keuntungan yang lebih tinggi dan pertumbuhan pasar eksponensial. Akhirnya semua pemain dalam industri ini memperkenalkan rokok mild clover mereka sendiri, tetapi pertarungan terbesar terjadi di segmen pasar ujung bawah. Softex Indonesia adalah perusahaan lain yang mampu mengubah red oceans yang meliputi industri popok dan pembalut wanita. Sebelumnya Softex munculkan Sweety untuk memenuhi konsumen kelas menengah yang terlalu terlayani (kompleks dan kurang terjangkau). Sweety diperkenalkan sebagai solusi nilai uang terbaik untuk ibu pintar (dan bayi mereka). Sweety begitu sederhana, pemahaman dan solusi mewah terjangkau bagi keluarga inti kontemporer Indonesia dengan bayi. Pada kategori pembalut wanita Softex berusaha keras untuk menciptakan pasar baru di kalangan wanita Indonesia yang berjiwa muda dengan varian Softex 'Hello Kitty'. Tidak hanya itu, untuk yang sangat peduli kesehatan reproduksi solusinya datang dari varian Softex Daun Sirih (Dengan sifat antiseptiknya selama berabad-abad sirih daun telah dikenal untuk menyembuhkan berbagai penyakit yang berkaitan dengan perut dan kebersihan vagina).

Dengan adanya pandemi muncul kesadaran bahwa ada banyak kebutuhan yang belum terpenuhi di antara orang Indonesia akan produk yang mudah dikonsumsi, terjangkau dan enak serta SEHAT. Sasa inti, sebuah perusahaan dengan pengalaman lebih dari 5 dekade di pasar Indonesia dengan cepat mengidentifikasi kebutuhan ini. Tepung Bumbu Sasa sekarang diperkaya dengan vitamin dan mineral sementara krim kelapanya adalah Omega 3, 6 dan diperkaya serat. Jika kita melihat semua pasar dari visi etic, kita mungkin akan dengan mudah melewatkan kebutuhan ini. Di negara-negara yang lebih maju, pendapatan disposabel yang tersedia di antara populasi umum memungkinkan vitamin, mineral, omega, dan serat ini dengan mudah dipenuhi. Faktanya, kurangnya barang-barang dasar itu paling buruk merupakan kejadian langka dan tidak menguntungkan.

Berenang melintasi red oceans dan muncul di blue oceans menjadi penggerak pertama merupakan keuntungan penting karena dengan menjadi fleksibel, perusahaan dapat dengan mudah menyesuaikan diri dengan perubahan eksternal seperti permintaan dan tren konsumen. Dengan menjadi penggagas pertama, perusahaan mendapatkan keuntungan seperti biaya rendah dan skala ekonomi. Ini juga alasan mengapa red oceans begitu berdarah karena produk dan layanan serupa telah disempurnakan dan direplikasi berulang-ulang dengan biaya lebih rendah, hal ini menyebabkan perusahaan takut untuk mencari opsi baru dan oleh karena itu dalam pertempuran terus-menerus untuk bertarung. untuk pangsa pasar dengan memotong margin keuntungan lebih rendah dan lebih rendah. Bagi perusahaan yang berhasil memperoleh keunggulan kompetitif yang menjadi penggerak pertama, penting bagi mereka untuk memanfaatkan peluang keunggulan tersebut semaksimal mungkin karena persaingan akan segera menyusul.

Sebagian besar perusahaan cenderung beradaptasi dengan tren baru daripada mencoba membentuk tren baru. Untuk menciptakan ruang pasar yang belum dimanfaatkan, perusahaan perlu menemukan tren yang dapat diamati hari ini dan melihat gambaran besarnya dan melihat apa yang terjadi pada nilai yang akan dimilikinya di masa depan.

Rudolf Tjandra, CEO & Presiden Direktur, PT Sasa Inti. Praktisi Cendekiawan, Peneliti & Spesialis Transformasi, Mengubah Perusahaan Menjadi Pemimpin Pasar

(akn/ega)