Kolom

Mendorong Perdagangan Jasa

Muhammad Syarif - detikNews
Kamis, 25 Feb 2021 13:10 WIB
Handsome Male and Beautiful Female Mobile Application Designers Test and Discuss New App Features. They Work on a Personal Computer with Two Displays, in a Creative Office Space they Share with Other Talented People.
Digitalisasi meningkatkan jumlah jasa yang dapat diperdagangkan lintas negara (Foto ilustrasi: iStock)
Jakarta -
Berdasarkan nilai tambah, kontribusi perdagangan jasa terhadap perdagangan global mencapai 45%, lebih tinggi daripada sektor manufaktur yang sebesar 37%. Perdagangan jasa menjadi primadona perdagangan global; dengan kemajuan teknologi, semakin banyak jasa yang dapat digitalisasi dan diperdagangkan lintas negara. Sayangnya, perkembangan pesat tersebut terhambat oleh pandemi yang terjadi.

Perdagangan jasa terbagi atas empat moda utama. Pertama, cross border; supply jasa melintas negara. Kedua, consumption abroad, yang artinya konsumen jasa yang mendatangi penyedia jasa. Ketiga, commercial present; produsen jasa membuka cabang di negara tempat konsumen berada. Keempat, labor movement, yakni produsen jasa pindah secara fisik ke negara tempat konsumen.

Pandemi menghambat perdagangan jasa melalui dua hal, yaitu mobilitas dan investasi. Pertama, dengan banyaknya negara yang memberlakukan lockdown, maka mobilitas konsumen dan produsen menjadi terhambat. Hal tersebut akhirnya menghambat perdagangan jasa melalui Moda 2 (consumption abroad) dan Moda 4 (labour movement). Contohnya adalah jasa perjalanan (pariwisata). Terbatasnya mobilitas berdampak langsung pada sektor pariwisata yang kekurangan pengunjung. Pada lima bulan pertama tahun 2020 saja, diperkirakan kunjungan turis secara global sudah menurun sebesar 56% dan nilai ekspor jasa pariwisata hilang sebesar USD 320 miliar.

Selain mobilitas, adanya pandemi meningkatkan ketidakpastian global, sehingga membuat produsen jasa berpikir ulang untuk melakukan ekspansi lintas batas negara. Hal tersebut berdampak pada ekspansi ekspor melalui Moda 3 (commercial present). Sebagai ilustrasi, kafe Indonesia yang bermaksud membuka cabang di Singapura tentu akan berpikir dua kali mengingat pandemi akan mempengaruhi permintaan jasa di negara tujuan.

Dampak pandemi terhadap perdagangan jasa juga terjadi di Indonesia. Ekspor jasa Indonesia 2020 mengalami kontraksi sebesar -53%, sedangkan impor jasa mengalami kontraksi sebesar -32%. Hal ini sudah dapat diprediksi sebelumnya dengan menurunkan turis yang datang ke Indonesia ataupun sebaliknya.

Selama ini, ekspor jasa perjalanan menyumbangkan lebih dari 50% total ekspor jasa Indonesia. Sedangkan pada Kuartal III-2020, sumbangan dari ekspor jasa perjalanan hanya sebesar 3,4% atau mengalami kontraksi sebesar 97,9% (YoY). Hal ini juga terlihat dari jumlah wisatawan luar negeri yang masuk ke Indonesia. Pada tiga kuartal pertama 2019, terdapat 12 juta wisatawan yang berlibur ke Indonesia, sedangkan pada 2020 hanya mencapai 3,5 juta.

Dari sisi impor, sektor jasa transportasi berperan besar pada turunnya impor jasa pada 2020. Selama ini, impor jasa transportasi merupakan penyumbang terbesar defisit neraca jasa nasional. Pada Kuartal III-2020, impor jasa transportasi hanya mencapai USD 1,6 miliar, turun drastis apabila dibandingkan dengan kuartal yang sama tahun 2019 yang mencapai USD 3 miliar. Hal ini pada dasarnya bukan pertanda baik.

Hal tersebut merupakan sinyal turunnya perdagangan barang secara keseluruhan, karena hampir keseluruhan proses ekspor dan impor barang Indonesia bergantung pada penyedia jasa luar. Semakin kecil impor jasa transportasi, artinya kegiatan perdagangan barang juga sedang mengalami kelesuan.

Sektor jasa bisnis lainnya, yang merupakan penyumbang ekspor jasa terbesar ketiga di Indonesia, juga mengalami kontraksi pertumbuhan yang cukup besar. Pada tiga kuartal pertama 2020 (Q1, Q2, Q3), sektor jasa lainnya mengalami kontraksi pertumbuhan sebesar -25% (y-o-y). Walaupun begitu, pada Kuartal III-2020 terlihat ada tren rebound, dimana kontraksi pada Kuartal III-2020 tidak sebesar pada Kuartal II-2020.

Membangkitkan Ekspor Jasa

Ekspor jasa dipengaruhi sejumlah faktor, seperti nilai tukar riil, foreign income (global GDP), Foreign Direct Investment (FDI), dan kualitas layanan komunikasi (Ahmad, Kaliapppan dan Ismail, 2017). Meningkatnya nilai tukar riil membuat harga relatif dari jasa menjadi lebih murah, sehingga dapat meningkatkan permintaan. Foreign income menunjukkan kemampuan daya beli dari negara-negara tujuan pasar jasa; semakin tinggi global GDP, ekspor jasa semakin meningkat.

Sejumlah studi (van Dijk, 2002; Santos, 2005) menunjukkan hubungan positif antara FDI dengan ekspor; FDI dapat meningkatkan stok kapital dari sebuah negara dan pada akhirnya mendorong kinerja ekspor. Dengan melambatnya pertumbuhan ekonomi global, demand global atas jasa menjadi menurun. Hal ini diperburuk oleh ketidakpastian --ancaman resesi membuat investor menunda FDI. Wajar apabila ekspor jasa global akan lesu pada era pandemi.

Untuk membangkitkan ekspor jasa pada kondisi semula tentu menjadi tantangan besar. Menurut saya, setidaknya ada tiga strategi yang dapat dikembangkan. Pertama, mendorong digitalisasi sektor jasa. Kedua, mendorong proses servicification. Ketiga mengembangkan sumber daya manusia (SDM).

Pertama, strategi digitalisasi. Salah satu angin segar di masa pandemi adalah semakin banyaknya sektor jasa yang sudah mampu didigitalisasi. Sejumlah produsen jasa mencoba beradaptasi, baik dengan merubah layanan dalam bentuk digital, maupun menjadikan digital platform sebagai sarana penjualan produk.

Sektor jasa seperti pendidikan dan kesehatan saat ini mengubah bentuk layanan dalam bentuk digital. Selain kursus online, layanan health-tech juga semakin berkembang. Hal ini didukung dengan semakin tingginya permintaan jasa digital. Riset yang dilakukan Google, Temasek, dan Bain&Company (2020) menunjukkan bahwa 37% dari digital services konsumen pada 2020 adalah konsumen baru; 93% akan terus menggunakan layanan jasa digital setelah pandemi.

Menuju pengujung 2020 kita melihat akselerasi adaptasi masyarakat terhadap teknologi digital. Pandemi yang berlangsung memaksa banyak orang beradaptasi dengan teknologi. Laporan yang dikeluarkan Facebook dan Bain Company menunjukkan bahwa pada 2020 di Asia Tenggara terdapat 310 juta konsumen digital, angka yang seharusnya baru dicapai empat tahun lagi.

Pada laporan tersebut ditunjukkan bahwa barang yang dikonsumsi oleh konsumen Indonesia meningkat sebesar 40% dibandingkan 2019. Sedangkan jumlah online shops yang dikunjungi meningkat sebesar 30%. Secara keseluruhan, jumlah digital konsumen di Indonesia bertambah 35 juta dibandingkan pada 2018.

Kedua, strategi servicification. Servicification of manufacturing adalah ketika semakin besarnya proporsi input sektor jasa dalam sebuah proses manufaktur. Saat ini dalam sebuah proses manufaktur porsi jasa semakin besar. Pada proses produksi setidaknya terdapat sejumlah jasa yang terlibat, seperti jasa legal, jasa engineering, jasa real estate, jasa perpajakan, jasa marketing, dan banyak lainnya.

Dalam sebuah rantai nilai proses produksi manufaktur terdapat beberapa tahap. Dimulai dari concept (R&D), branding, design, manufacturing, distribution, marketing, hingga sales. Secara teori, value-added yang dihasilkan pada tahap concept, branding, design diperkirakan dapat mencapai 40% dari total nilai tambah dalam value chain manufaktur, sedangkan untuk distribution, marketing dan sales mencapai dapat mencapai 40%.

Angka-angka tersebut melebihi value-added pada proses manufacturing yang sebesar 20%. Sejumlah riset telah menunjukkan bahwa kontribusi sektor jasa dalam proses manufaktur semakin besar setiap tahunnya. Saat ini diperkirakan 30-40% dari total nilai ekspor manufaktur negara-negara OECD pada dasarnya merupakan nilai tambah yang diciptakan oleh sektor jasa (Nayyar&Cruz, 2019).

Berdasarkan riset yang dilakukan ITAPS (2019), untuk konteks Indonesia sektor jasa berkontribusi sebagai input sektor electronic equipment sebesar 40,75%, sedangkan untuk machinery and equipment mencapai 22,06%. Lebih lanjut, analisis ITAPS menunjukkan bahwa sektor jasa konstruksi berkontribusi sebesar 22,9% dari total input sektor manufaktur, sedangkan sektor perdagangan berkontribusi sebesar 11,46%.

Hal tersebut menunjukkan bahwa sektor jasa berperan besar sebagai input pada sektor manufaktur di Indonesia. Pengadaan jasa dalam rantai nilai manufaktur membuat semakin banyak jasa yang dipihakketigakan keluar perusahaan (outsource). Penelitian Cruz dan Nayyar (2017) menunjukkan, di 40 negara pada 2000-2014, outsourcing jasa dari manufaktur sudah menyumbangkan 10% dari total value added sektor jasa.

Adanya outsourcing tersebut menciptakan efisiensi dalam produksi jasa, karena terjadinya spesialisasi. Economics of scale yang tercipta dari spesialisasi ini ke depannya dapat mendorong output perusahaan manufaktur dan menurunkan biaya input yang berasal dari sektor jasa.

Berdasarkan analisis KPMG, nilai transaksi untuk Information Technology Outsourcing (ITO) dan Business Process Outsourcing (BPO) secara global mencapai USD 167,9 miliar; sekitar 84% permintaan outsourcing berasal dari Amerika Serikat. Sektor-sektor utama yang melakukan outsourcing saat ini adalah sektor pertahanan dan pemerintahan yang berturut-turut berkontribusi sebesar 39% dan 29%. Angka-angka tersebut menunjukkan besarnya peluang bagi sektor jasa Indonesia.

Strategi ketiga adalah pembenahan kualitas SDM. Perekonomian Indonesia saat ini bertransformasi dari sektor manufaktur menjadi sektor jasa. Tetapi, pekerjaan sektor jasa di Indonesia masih relatif didominasi oleh sektor yang bernilai tambah rendah. Contohnya, sekitar 30% pekerja sektor jasa bekerja di sektor perdagangan kecil dan besar. Oleh sebab itu sektor jasa Indonesia perlu segera naik kelas.

Salah satu cara agar sektor jasa dapat naik kelas adalah membenahi kualitas SDM. Langkah yang dapat ditempuh untuk meningkatkan kualitas SDM adalah dengan memperbaiki sistem sekolah vokasi, penambahan kapasitas pelatihan, dan sertifikasi tenaga kerja.

Tiga strategi di atas diperlukan, tidak hanya untuk mendorong perdagangan jasa sehingga mempercepat proses pemulihan ekonomi nasional, tetapi juga untuk pengembangan sektor jasa Indonesia di masa yang akan datang. Dalam rangka pemulihan ekonomi tidak cukup hanya dengan strategi jangka pendek; perlu ada peta jalan sektor jasa yang strategis dan jelas.

Muhammad Syarif Hidayatullah Senior Policy Analyst Indonesia Services Dialogue

(mmu/mmu)