DetikNews
Jadilah bagian dari Kolomnis detikcom
Kirimkan tulisan Anda seputar opini, gagasan, sudut pandang, dan peristiwa yang terjadi disekitar Anda. Dapatkan poin dan dapatkan kesempatan untuk menjadi bagian dari Kolomnis detikcom.
Jumat 29 Desember 2017, 15:47 WIB

Kolom Kalis

Dakwah Islam Baik-Baik Saja, Siapa yang Mengganggu?

Kalis Mardiasih - detikNews
Dakwah Islam Baik-Baik Saja, Siapa yang Mengganggu? Kalis Mardiasih (Ilustrasi: Kiagoos Auliansyah/detikcom)
Jakarta - Dengar-dengar, belakangan ini Islam di Indonesia sedang menghadapi situasi sulit. Dakwahnya dicekal di mana-mana, begitu pula ulamanya, banyak yang dikriminalisasi. Wah, terdengar seram betul. Katanya, banyak yang tidak senang Islam bangkit. Sehingga, pergerakan Islam akan terus dihalang-halangi oleh pihak yang tidak suka dengan kejayaan Islam. Masa sih?

Rata-rata, satu kampung di Indonesia punya satu masjid jami' dan satu musala. Setiap hari, azan bergema lantang dengan jamaah yang baik-baik saja. Muazin kampung yang sederhana dan marbot bergaji kecil yang legawa, adalah pendakwah Islam. Setiap malam Jumat, pengajian takmir masjid maupun pengajian ibu-ibu muslimat pun lancar jaya, lengkap dengan kopi dan piket jatah kudapannya. Bapak takmir yang mengatur jadwal imam dan khatib serta para ibu yang gemar menagih tabungan untuk membesuk tetangga yang tertimpa musibah, adalah pendakwah.

Bulan kemarin, semarak maulid Nabi di berbagai daerah riang dengan pawai salawat Nabi, lomba baca kitab, dan tabligh akbar. Seniman yang merawat kebudayaan, penjaga situs sejarah Islam, santri yang menimba ilmu, dan kiai-kiai pengasuh pesantren lokal yang setia berkeliling antar kampung, adalah pendakwah.

Minggu lalu, saya membersamai kawan-kawan Program Pembibitan Penghafal Al Quran (PPPA) Darul Quran yang ingin belajar menulis kreatif. Yayasan ini memberikan beasiswa kepada mahasantri penghafal Al Quran, yang juga belajar untuk sensitif kepada masalah-masalah sosial kemanusiaan. Di dalam forum, mereka bercerita tentang program sedekah air di Cirebon yang kekeringan, mengajar mengaji dan keterampilan masyarakat miskin bantaran Kalicode, hingga cerita-cerita dari Papua dan Rohingya.

Program-program itu tentu tidak bisa berjalan tanpa uluran materi para muzakki. Para muzakki ini dalam keseharian tidak mengenakan seragam simbol keagamaan, tidak bekerja di institusi keagamaan. Mereka adalah pegawai negeri, pengusaha berbagai sektor riil, penulis, juga para pelaku seni dan budaya. Para pekerja kemanusiaan dan para muzakki yang murah hati itu, juga adalah pendakwah.

Mereka memang tidak kena lampu sorot televisi dan tidak selalu ribut di media, tetapi mereka semua adalah pendakwah. Dan yang jelas, mereka semua semangat dan baik-baik saja. Dalam keseharian, mereka mengerjakan kiprah masing-masing. Islam menjadi nilai untuk membangun kehidupan bersama yang bergerak maju, bukan kontraproduktif.

Jadi, dakwah Islam mana sih yang sebetulnya dihalang-halangi?

Jadi begini, sejak seabad lalu Indonesia adalah negeri yang diberkahi, salah satunya karena pada alam yang elok di dataran Asia ini lahir dua sosok manusia cerdas, punya sensitivitas tinggi pada persoalan masyarakat, dan ahli strategi. Mereka adalah Kiai Hasyim Asy'ari dan Kiai Ahmad Dahlan. Guru mereka sama, namanya Kiai Saleh Darat, yang begitu masyhur pada awal abad ke-19. Teman-teman Kiai Saleh adalah intelektual Islam pengarang literatur fikih klasik seperti Kiai Nawawi Banten dan Kiai Cholil Bangkalan.

Layaknya tradisi pesantren di tanah Jawa, murid-murid itu lantas disebar. Kiai Hasyim kebetulan dapat bagian wilayah Jawa Timur, dengan target masyarakat miskin yang sangat kental dengan tradisi seremonial. Sedangkan, Kiai Ahmad Dahlan mengurusi tlatah Yogyakarta yang ningrat dengan kultur masyarakat priyayi. Pada masa kolonial, mereka juga berjejaring dengan banyak tokoh lain, seperti Kiai Mahfudz Termas, Kiai Idris Jamsaren, Kiai Sya'ban Semarang, Kiai Dalhar Watucongol, dan banyak lagi.

Semua sosok tersebut mendirikan pesantren di daerah masing-masing. Zaman dulu, pesantren bisa dibilang satu-satunya institusi pendidikan dengan unsur cinta tanah air yang kental. Layaknya sebuah subkultur, pesantren membentuk tradisi keilmuan, memproduksi literatur Islam yang otoritatif, membangkitkan geliat ekonomi dan sosial di sekitarnya. Alumni pesantren ini tentu tidak hanya hobi reuni, tapi menjadi pendidik, peneliti, pengeksekusi kebijakan, dan memimpin berbagai lini strategis di masyarakat.

Pada 31 Januari 1926, Kiai Hasyim mendirikan Nahdlatul Ulama (NU). NU lahir untuk merespons gerakan wahabisme yang sedang tumbuh di Arab Saudi pada abad ke-18. Gerakan yang muncul dari Najd, Saudi itu memiliki semangat untuk mereformasi ajaran Islam kepada Islam yang semurni-murninya. Tetapi, karena semangat yang kebablasan, mereka melanggengkan cara-cara kekerasan untuk menghancurkan situs dan jejak peradaban Islam, dan tak jarang memprovokasi peperangan karena sifatnya yang memonopoli tafsir ketauhidan.

Oleh sebab itulah, hingga kini NU setia kepada platform Islam Nusantara. Pandangan ini percaya kepada interaksi, kontekstualisasi dan nilai-nilai kearifan lokal yang tumbuh secara organik di masyarakat. Istilahnya, al muhafazah alal qadim ash shalih wal akhdzu bil jadid al ashlah (menjaga dan mempertahankan yang lama yang baik, dan mengambil sesuatu yang baru yang lebih baik).

Lebih awal, pada 18 November 1912, Kiai Ahmad Dahlan telah pula mengembangkan Muhammadiyah yang hingga kini kental sebagai pergerakan sosiorelijius. Kita tak bisa membayangkan Indonesia tanpa dakwah Muhammadiyah yang telah membangun institusi pendidikan moderen di seantero negeri, rumah sakit, dan lembaga amal.

Data Kementrian Agama mencatat jumlah santri pondok pesantren di 33 provinsi di Indonesia mencapai 3,65 juta orang yang tersebar di 25.000 pondok pesantren. Baik NU maupun Muhammadiyah kini menjadi organisasi Islam terbesar di Indonesia dengan anggota resmi lebih dari 94 juta orang di masing-masing organisasi. Dua organisasi ini, bersama pemerintah Indonesia sejak dulu bahu membahu mendidik generasi. Artinya, 85 persen lebih orang Islam di Indonesia terhimpun di kedua organisasi tua yang dakwahnya maju dan baik-baik saja itu.

O ya, yang dilakukan kedua organisasi ini adalah mengatasi problem-problem umat yang serius seperti kemiskinan, kebodohan, dan ketertinggalan pengetahuan dan teknologi. Oleh karena itu, heran juga kalau persoalan jilbab selalu jadi senjata kampanye bahkan alat untuk menyerang golongan lain. Padahal, ahli-ahli turats di lintasan sejarah negeri ini telah mereproduksi ratusan khazanah yang melampaui satu hal itu untuk membangun peradaban yang indah di Nusantara berabad lamanya.

Pedagang pasar, petani, dan pegawai mungkin dianggap tidak berjilbab syar'i, tapi mereka menanam padimu, mendistribusikan ke toko hingga sampai pada dapur lalu perutmu. Tenang saja, ibu dan bapak pejuang ini tetap datang ke masjid dengan suci ketika berjamaah, dan bertetangga dengan guyub rukun kok.

Memang sih, saya sering menemukan konten-konten website dan isi ceramah yang mengaku islami tapi mempromosikan kebencian bahkan memanas-manasi umat buat bikin ribut atau peperangan. Mereka suka membodohi umat untuk benci pada golongan lain atau bangsa asing. Padahal, ini tahun 2017. Kita adalah masyarakat global yang terjalin satu sama lain yang saling bekerja sama. Negara-negara yang masih terjajah seperti Palestina dan Yaman adalah tanggung jawab kemanusiaan, tak memandang apapun agamanya. Toh, banyak pula peperangan justru berkobar di negeri kelahiran para Nabi. Seperti orang baik ada di mana-mana, orang jahat pun ada di mana-mana.

Hati saya tenang karena melihat jumlah fenomenal masyarakat yang memilih tenang dan perdamaian ternyata jauh lebih banyak, bahkan tak sebanding dengan segelintir yang memandang Islam lewat cara pandang teraniaya dan dikalahkan.

Dakwah Islam baik-baik saja, kok. Jadi, siapa sih yang sebetulnya terganggu dan suka mengganggu?

Kalis Mardiasih menulis opini dan menerjemah. Aktif sebagai periset dan tim media kreatif Jaringan Nasional Gusdurian dalam menyampaikan pesan-pesan toleransi dan kampanye #IndonesiaRumahBersama. Dapat disapa lewat @mardiasih

(mmu/mmu)
Tulisan ini adalah kiriman dari pembaca detik, isi dari tulisan di luar tanggung jawab redaksi. Ingin membuat tulisan kamu sendiri? Klik di sini sekarang!
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed