Mendarat dengan Pesawat Buatan Rusia, Pilot Kuba Membelot ke AS

ADVERTISEMENT

Mendarat dengan Pesawat Buatan Rusia, Pilot Kuba Membelot ke AS

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 22 Okt 2022 12:28 WIB
People walk amongst US national flags erected by students and staff from Pepperdine University to honor the victims of the September 11, 2001 attacks in New York, at their campus in Malibu, California on September 10, 2015. The students placed some 3,000 flags in the ground in tribute to the nearly 3,000 victims lost in the attacks almost 14 years ago.      AFP PHOTO / MARK RALSTON / AFP / MARK RALSTON
Ilustrasi (dok. AFP PHOTO/MARK RALSTON)
Florida -

Seorang pilot Kuba membelot ke Amerika Serikat (AS) usai mendarat dengan pesawat buatan Rusia di Florida pada Jumat (21/10) waktu setempat. Ini menjadi kasus pembelotan terbaru dari warga Kuba yang berupaya meninggalkan negara mereka yang dilanda krisis ekonomi terburuk dalam tiga dekade terakhir.

Seperti dilansir AFP, Sabtu (22/10/2022), otoritas bandara Florida melaporkan bahwa pilot asal Kuba itu tiba dengan menerbangkan sebuah pesawat mesin tunggal Antonov AN-2 buatan Rusia di Bandara Dade-Collier, Everglades, pada Jumat (21/10) sekitar pukul 11.30 waktu setempat.

"Dia mengatakan bahwa dia membelot dan bahwa dia berasal dari Sancti Spritus," ungkap sejumlah sumber, merujuk pada sebuah provinsi di Kuba bagian tengah.

Kuba merupakan satu-satunya negara yang dikuasai Partai Komunis dalam sistem satu partai di benua Amerika.

Outlet media CiberCuba menjadi yang pertama melaporkan pembelotan itu, dengan mengidentifikasi sang pilot sebagai Ruben Martinez dan menyebutnya bekerja untuk Perusahaan Layanan Udara Kuba (ENSA).

Para agen dari Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS (CBP) mendatangi lokasi pendaratan pesawat itu untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut.

Banyak warga Kuba yang mencoba mencapai wilayah AS dalam beberapa bulan terakhir setelah meninggalkan negara mereka, yang dilanda krisis ekonomi terburuk dalam tiga dekade dengan kekurangan pangan, obat-obatan, dan bahan bakar.

Simak juga Video: Ada Drone Iran di Ukraina, Pentagon: Untuk Ciptakan Ketakutan

[Gambas:Video 20detik]






ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT