Sosialita Gadungan Anna Sorokin Kini Pakai Gelang Pelacak

ADVERTISEMENT

Sosialita Gadungan Anna Sorokin Kini Pakai Gelang Pelacak

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Minggu, 09 Okt 2022 15:10 WIB
FILE — Anna Sorokin sits at the defense table during jury deliberations in her trial at New York State Supreme Court, April 25, 2019, in New York. A U.S. immigration judge cleared the way Wednesday, Oct. 5. 2022, for fake German heiress Anna Sorokin to be released from detention to home confinement while she fights deportation, if she meets certain conditions. (AP Photo/Richard Drew, File)
Foto: Anna Sorokin (AP Photo/Richard Drew, File)
Jakarta -

Sosialita gadungan, Anna Sorokin memang sudah dilepaskan dari tahanan Imigrasi di Amerika Serikat (AS). Namun, ia tetap menjadi tahanan rumah dengan gelang pendeteksi yang terpasang di kakinya.

Seperti dilansir dari New York Times, Minggu (9/10/2022) Anna Sorokin telah dittahan Imigrasi AS atau Immigration and Customs Enforcement (ICE) selama 18 bulan. Ia pun dikeluarkan dengan tetap menjadi tahanan rumah.

Untuk mendeteksi gerak-gerik Anna, ICE memasangi kakinya dengan gelang pendeteksi. Kendati demikian, tak merasa risih. Ia senang sudah dilepaskan.

"Saya sangat senang. Tidak ada yang dijamin. Mereka menolak jaminan sebelumnya. Itu adalah latihan dalam ketekunan. Begitu banyak pengacara imigrasi mengatakan kepada saya bahwa saya akan dideportasi ke Mars sebelum saya keluar di New York," kata Anna dalam wawancaranya dengan New York Times.

Aksi Penipuan Anna Sorokin

Sebelumnya, diberitakan bahwa Anna Sorokin memakai nama samaran Anna Delvey untuk melancarkan aksinya. Ada total USD 275 ribu atau setara dengan Rp 4 miliar hasil dari aksinya.

Dia memulai aksinya ini dengan mendekati orang-orang kaya New York. Ini adalah caranya agar tampak pula sebagai orang tajir. Dia juga menipu hotel hingga bank dengan dokumen palsu.

Dia pernah mengaku perlu meminjam uang USD 22 juta atau Rp 310 miliar untuk membuka klub seni di Manhattan.

Dia juga pernah menipu pemilik jet pribadi. Dia menyewa jet pribadi dan tak pernah membayar sewanya yang mencapai USD 35 ribu atau Rp 493 juta.

Simak juga 'AS Respons Rudal Korut: Kalau Harus Melawan, Kita Siap!':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT