China-Rusia Cekcok dengan AS soal Rapat DK PBB Bahas Rudal Korut

ADVERTISEMENT

China-Rusia Cekcok dengan AS soal Rapat DK PBB Bahas Rudal Korut

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 05 Okt 2022 13:03 WIB
The United Nations headquarters building is pictured with a UN logo in the Manhattan borough of New York City, New York, U.S., March 1, 2022. REUTERS/Carlo Allegri/File Photo
Ilustrasi -- Markas PBB di New York, Amerika Serikat (REUTERS/Carlo Allegri/File Photo)
New York -

Amerika Serikat (AS) meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) untuk menggelar rapat membahas peluncuran rudal Korea Utara (Korut), Namun China dan Rusia menentang pembahasan publik oleh Dewan Keamanan PBB.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (5/10/2022), Korut kembali meluncurkan rudal balistik pada Selasa (4/10) kemarin, namun rudal itu mengudara hingga melintasi wilayah Jepang yang menjadi momen pertama dalam lima tahun terakhir. Akibat rudal Korut, Jepang harus merilis peringatan kepada warganya untuk berlindung.

"Kita harus membatasi kemampuan DPRK (nama resmi Korut-red) untuk memajukan program rudal balistik dan senjata pemusnah massal yang melanggar hukum," tegas Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, dalam pernyataan via Twitter.

Pernyataan itu disampaikan Thomas-Greenfield setelah mengusulkan digelarnya rapat publik Dewan Keamanan PBB. Inggris, Prancis, Albania, Norwegia dan Irlandia bergabung dengan AS dalam mengusulkan rapat publik tersebut.

Namun, China dan Rusia menyatakan pihaknya menentang digelarnya rapat publik. Kedua negara itu berargumen bahwa reaksi Dewan Keamanan PBB harus kondusif untuk meredakan situasi di Semenanjung Korea.

Tidak diketahui secara jelas apakah Dewan Keamanan PBB akan menggelar rapat secara publik atau secara tertutup. Sejumlah diplomat PBB menuturkan kecil kemungkinan ada tindakan yang berarti dari Dewan Keamanan PBB soal peluncuran rudal Korut kali ini.

Korut selama bertahun-tahun dilarang melakukan uji coba nuklir dan peluncuran rudal balistik oleh Dewan Keamanan PBB, yang semakin memperkuat sanksi terhadap Pyongyang setelah terus berupaya menghentikan pendanaan untuk program-program tersebut.

Simak Video 'AS Respons Rudal Korut: Kalau Harus Melawan, Kita Siap!':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT