PBB: Hanya Solusi 2 Negara Bisa Akhiri Konflik Palestina-Israel

ADVERTISEMENT

PBB: Hanya Solusi 2 Negara Bisa Akhiri Konflik Palestina-Israel

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 10 Agu 2022 12:37 WIB
Members of Israeli bomb squad inspect a car that was hit by a rocket fired from the Gaza Strip, in the southern Israeli city of Ashkelon, Israel, Saturday, Aug. 6, 2022. (AP Photo/Maya Alleruzzo)
Roket Jihad Islam gempur wilayah Israel (dok. AP Photo)
New York -

Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) menilai gencatan senjata yang disepakati Israel dan militan Jihad Islam cenderung 'rapuh'. PBB menyebut 'siklus kekerasan' di Jalur Gaza hanya akan berhenti saat solusi dua negara terwujud, dengan negara Palestina yang merdeka hidup berdampingan dengan Israel.

Seperti dilansir Associated Press, Rabu (10/8/2022), komentar itu disampaikan oleh Utusan khusus PBB untuk Timur Tengah, Tor Wennesland, saat berbicara dalam pertempuran darurat Dewan Keamanan PBB membahas kekerasan terbaru di Jalur Gaza pada Senin (8/8) waktu setempat.

Dalam pertemuan itu, Wennesland menyerukan kepada para pemimpin Israel dan Palestina, juga komunitas internasional, untuk 'memperkuat upaya-upaya diplomatik untuk kembali ke negosiasi yang berarti menuju solusi dua negara yang layak'.

Gencatan senjata yang dimediasi Mesir mulai berlaku sejak Minggu (7/8) tengah malam waktu setempat, yang mengakhiri kekerasan terbaru antara Israel dan militan Jihad Islam di Jalur Gaza. Israel sudah empat kali berperang dengan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, sejak menarik diri dari wilayah itu tahun 2005 lalu.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, sedikitnya 46 warga Palestina, termasuk 15 anak dan empat wanita, tewas dalam konflik terbaru yang berlangsung di Jalur Gaza selama tiga hari. Sekitar 311 orang lainnya mengalami luka-luka dalam konflik itu.

Konflik itu juga memakan korban dari pihak Israel, dengan sekitar 70 warga Israel dilaporkan mengalami luka-luka akibat serangan-serangan dari Jalur Gaza.

Simak video 'Gencatan Senjata Palestina-Israel, Kelompok Jihad Islam Palestina Kini Lebih Kuat':

[Gambas:Video 20detik]




ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT