ADVERTISEMENT

Sekjen PBB Kutuk Keras Serangan Rudal Rusia di Pelabuhan Ukraina

ita - detikNews
Sabtu, 23 Jul 2022 19:37 WIB
UN Secretary-General Antonio Guterres looks on during the opening of the UN Human Rights Councils main annual session on February 24, 2020 in Geneva. - The UNs secretary general launched a
Foto: Sekjen PBB Antonio Guterres (AFP/FABRICE COFFRINI)
Jakarta -

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mengutuk keras serangan rudal di pelabuhan Odesa, Ukraina, sebuah pelabuhan yang merupakan kunci kesepakatan ekspor gandum antara Rusia dan Ukraina yang ditengahi PBB.

"Sekretaris Jenderal dengan tegas mengutuk serangan yang dilaporkan hari ini di pelabuhan Odesa Ukraina," kata wakil juru bicara Guterres, Farhan Haq dalam sebuah pernyataan.

"Implementasi penuh (kesepakatan) oleh Federasi Rusia, Ukraina dan Turki sangat penting," imbuhnya seperti dilansir dari kantor berita AFP, Sabtu (23/7/2022).

Sebelumnya, otoritas Ukraina mengatakan pada Sabtu (23/7) bahwa rudal Rusia telah menghantam pelabuhan Odesa, terminal utama Laut Hitam. Serangan ini terjadi hanya satu hari setelah Rusia dan Ukraina menandatangani kesepakatan untuk melanjutkan ekspor gandum dari Laut Hitam.

"Musuh menyerang pelabuhan laut Odesa dengan rudal jelajah Kalibr. Dua rudal ditembak jatuh oleh pertahanan udara. Dua rudal menghantam infrastruktur pelabuhan," kata Sergiy Bratchuk, perwakilan wilayah Odessa dalam sebuah pernyataan di media sosial seperti dilansir dari kantor berita AFP, Sabtu (23/7/2022).

Usai serangan itu, otoritas Ukraina mengecam Kremlin dan mengatakan Moskow bertanggung jawab atas setiap krisis pangan jika kesepakatan untuk mengekspor gandum Ukraina dari Odesa gagal setelah rudal Rusia menghantam pelabuhan Laut Hitam tersebut.

"Rudal Rusia tersebut adalah ludah (Presiden Rusia) Vladimir Putin ke wajah Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Presiden Turki Recep (Tayyip) Erdogan, yang melakukan upaya besar untuk mencapai kesepakatan," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Ukraina Oleg Nikolenko.

"Jika kesepakatan yang dicapai tidak terpenuhi, Rusia akan bertanggung jawab penuh karena memperparah krisis pangan global," cetusnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT