ADVERTISEMENT

Biden Berkunjung, AS-Saudi Sepakat Cegah Iran Dapatkan Senjata Nuklir

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 16 Jul 2022 16:51 WIB
U.S. President Joe Biden participates in a bilateral meeting with Saudi Arabias Crown Prince Mohammed bin Salman, at Al Salam Royal Palace, in Jeddah, Saudi Arabia July 15, 2022. REUTERS/Evelyn Hockstein
Presiden AS Joe Biden menghadiri pertemuan bilateral dengan Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman di Jeddah pada Jumat (15/7) waktu setempat (REUTERS/Evelyn Hockstein)
Riyadh -

Amerika Serikat (AS) dan Arab Saudi saling menyepakati pentingnya menghentikan Iran untuk 'mendapatkan senjata nuklir'. Kesepakatan ini dicapai saat Presiden AS Joe Biden tengah melakukan kunjungan ke negara yang secara de-facto dipimpin oleh Putra Mahkota Saudi Pangeran Mohammed bin Salman itu.

Seperti dilansir Reuters, Sabtu (16/7/2022), Biden telah melakukan pertemuan langsung dengan Pangeran Mohammed bin Salman dan Raja Salman bin Abdulaziz al-Saud di Jeddah pada Jumat (15/7) waktu setempat.

Dalam pertemuan dengan Pangeran Mohammed bin Salman, Biden mengakui dirinya membahas soal energi dan kasus pembunuhan wartawan Saudi, Jamal Khashoggi. Namun program nuklir Iran tampaknya juga menjadi isu pembahasan menarik bagi delegasi AS dan otoritas Saudi.

Pernyataan gabungan yang dirilis kantor resmi Saudi Press Agency (SPA) menyebutkan bahwa Biden juga menegaskan komitmen berkelanjutan AS dalam mendukung 'keamanan dan pertahanan teritorial Arab Saudi, dan memfasilitasi kemampuan Kerajaan untuk mendapatkan kemampuan yang diperlukan dalam mempertahankan rakyat dan wilayah dari ancaman eksternal'.

Teheran dan Riyadh yang merupakan negara Muslim Syiah dan Sunni terkemuka di Timur Tengah, telah memutuskan hubungan resmi sejak tahun 2016 lalu. Kedua negara mendukung pihak yang berlawanan dalam perang proxy di berbagai negara yang ada di kawasan tersebut, mulai dari Yaman hingga Suriah.

Disebutkan dalam pernyataan gabungan itu bahwa Saudi dan AS menggarisbawahi perlunya bertindak lebih lanjut dalam mencegah campur tangan Iran dalam 'urusan internal negara-negara lainnya, dukungannya pada terorisme melalui proxy bersenjata, dan upayanya mengacaukan keamanan dan stabilitas kawasan'.

Kedua pihak, menurut pernyataan gabungan itu, sama-sama menekankan pentingnya menjaga arus perdagangan bebas melalui jalur perairan strategis seperti Bab al-Mandab dan Selat Hormuz.

Simak juga 'Konfrontasi Biden ke Putra Mahkota Saudi soal Pembunuhan Khashoggi':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT