ADVERTISEMENT

1 Orang Tewas dan 6 Luka Akibat Rudal Rusia Hantam Kiev Ukraina

Marlinda Oktavia Erwanti - detikNews
Senin, 27 Jun 2022 08:40 WIB
Rudal Rusia hantam Kiev Ukraina (AFP/GENYA SAVILOV)
Foto: Rudal Rusia hantam Kiev Ukraina (AFP/GENYA SAVILOV)
Kiev -

Ibu Kota Ukraina, Kiev, dibombardir serangan rudal Rusia untuk pertama kalinya setelah tiga minggu dalam kondisi tenang. Satu warga sipil dilaporkan tewas dan 6 orang lainnya terluka.

Dilansir dari Reuters, Senin (27/6/2022), serangan itu terjadi kemarin pagi waktu setempat, Minggu (26/6). Rudal Rusia dilaporkan menghantam bangunan tempat tinggal dan kompleks taman kanak-kanak di pusat Kiev.

Pemadam kebakaran dilaporkan berhasil memadamkan api di gedung 9 lantai di distrik Shevchenkivskiy. Puing-puing berserakan di atas mobil yang diparkir di luar gedung yang membara dengan lubang di atapnya.

"Mereka harus menyelamatkan anak perempuan 7 tahun. Dia selamat. Mereka saat ini tengah berupaya menyelamatkan sang ibu," ujar Wali Kota Kiev, Vitali Klitschko.

"Ada orang di bawah reruntuhan," lanjutnya seraya menambahkan ada sejumlah orang yang sudah dilarikan ke rumah sakit.

Klitschko menyebut serangan itu sebagai upaya untuk "mengintimidasi Ukraina" sebelum pertemuan G7 dan pertemuan puncak NATO di Madrid yang dimulai pada Selasa besok. Sebagai informasi, KTT G7 digelar selama 3 hari di Jerman.

Beberapa ledakan terdengar di Kiev pada Minggu waktu setempat. Namun, menurut pejabat setempat, suara ledakan yang terdengar merupakan suara pertahanan udara menghancurkan rudal yang menyerang.

Dilansir dari The Guardian, serangan ke Kiev terjadi ketika pasukan Rusia di Ukraina timur berusaha untuk memotong Lysychansk, setelah menghancurkan kota kembarnya Sievierodonetsk menjadi puing-puing. Jika Lysychansk jatuh, seluruh wilayah Luhansk, yang bersama dengan Donetsk membentuk wilayah Donbas timur, bisa berada di bawah kendali Rusia, menandai terobosan strategis lain bagi Presiden Rusia, Vladimir Putin, sejak awal invasi.

Kantor berita Rusia Interfax dan pejuang separatis pro-Rusia mengatakan pasukan Rusia telah memasuki Lysychansk pada hari Sabtu setelah pasukan Ukraina diperintahkan untuk mundur dari Sievierodonetsk. Klaim itu tidak dapat diverifikasi secara independen dan tidak ada komentar langsung dari pihak Ukraina.

Daerah yang terkena serangan di Kiev pada hari Minggu sebelumnya juga menjadi target pada 28 April lalu saat Sekretaris Jenderal PBB mengunjungi kota itu dan beberapa jam setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengumumkan penggandaan bantuan militer dan ekonomi ke Ukraina.

Rusia Bantah Serang Warga Sipil

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa serangan di Kiev menghantam pabrik senjata Artyom di distrik Shevchenkivskyi. Rusia membantah laporan bahwa serangan itu menghantam daerah perumahan di Ibu Kota Ukraina.

"Pasukan Rusia menyerang warga sipil di Kiev = hoax," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan, mengutip bahwa kerusakan pada bangunan tempat tinggal di dekatnya disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina.

"Ada kerusakan di bagian bawah bangunan serta bagian atas, yang mengkonfirmasi versi bahwa itu adalah rudal yang jatuh," katanya.

Lihat juga video 'Dar! Ledakan Guncang Distrik Shevchenkivskiy di Ibu Kota Ukraina':

[Gambas:Video 20detik]



(mae/mea)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT