ADVERTISEMENT

Mahkamah Agung AS Resmi Batalkan Aturan yang Legalkan Aborsi

Haris Fadhil - detikNews
Sabtu, 25 Jun 2022 00:08 WIB
Caucasian woman holding gavel
Ilustrasi palu hakim (Foto: iStock)
Washington DC -

Mahkamah Agung Amerika Serikat (AS) mengambil langkah untuk membatalkan keputusan tahun 1973 Roe v Wade yang mengakui hak konstitusional seorang wanita untuk aborsi dan melegalkannya secara nasional. Keputusan itu memberikan kemenangan penting kepada Partai Republik dan konservatif agama yang ingin membatasi atau melarang aborsi.

Dilansir Reuters, Jumat (24/6/2022), Mahkamah, dalam keputusan 6-3 yang didukung oleh mayoritas konservatifnya, menegakkan undang-undang Mississippi yang didukung Partai Republik yang melarang aborsi setelah 15 minggu. Pemungutan suara adalah 5-4 untuk membatalkan Roe.

Ketua Hakim John Roberts menulis secara terpisah yang mengatakan dia akan menegakkan hukum Mississippi tetapi tidak mengambil langkah tambahan untuk menghapus preseden sama sekali.

Hakim berpendapat keputusan Roe v Wade yang mengizinkan aborsi yang dilakukan sebelum janin dapat hidup di luar rahim - antara 24 dan 28 minggu kehamilan - salah diputuskan karena Konstitusi AS tidak menyebutkan secara spesifik hak aborsi.

Versi rancangan putusan yang ditulis oleh Hakim konservatif Samuel Alito yang mengindikasikan pengadilan kemungkinan akan membatalkan Roe bocor pada Mei lalu dan memicu badai politik. Putusan hari Jumat yang ditulis oleh Alito sebagian besar sesuai drafnya yang bocor.

"Konstitusi tidak menyebutkan aborsi, dan tidak ada hak seperti itu yang secara implisit dilindungi oleh ketentuan konstitusional apa pun," tulis Alito dalam putusannya.

Roe v Wade mengakui bahwa hak atas privasi pribadi di bawah Konstitusi AS melindungi kemampuan seorang wanita untuk mengakhiri kehamilannya. Mahkamah Agung dalam keputusan tahun 1992 yang disebut Planned Parenthood of Southeastern Pennsylvania v Casey menegaskan kembali hak aborsi dan melarang undang-undang yang memaksakan 'beban yang tidak semestinya' pada akses aborsi.

"Roe sangat salah sejak awal. Alasannya sangat lemah, dan keputusan itu memiliki konsekuensi yang merusak. Dan jauh dari membawa penyelesaian nasional masalah aborsi, Roe dan Casey telah mengobarkan perdebatan dan memperdalam perpecahan," tambah Alito.

Menggulingkan Roe v Wade telah lama menjadi tujuan konservatif Kristen dan banyak pejabat Partai Republik.

Dengan menghapus aborsi sebagai hak konstitusional, keputusan tersebut mengembalikan kemampuan negara untuk mengesahkan undang-undang yang melarangnya. Dua puluh enam negara bagian sekarang dianggap pasti atau kemungkinan besar akan melarang aborsi.
Mississippi termasuk di antara 13 negara bagian yang sudah memiliki apa yang disebut undang-undang pemicu yang dirancang untuk melarang aborsi jika Roe v Wade akan dibatalkan.

Tiga hakim pengadilan liberal - Stephen Breyer, Sonia Sotomayor dan Elena Kagan - mengeluarkan perbedaan pendapat yang ditulis bersama.

"Apa pun ruang lingkup undang-undang yang akan datang, satu hasil dari keputusan hari ini pasti: pembatasan hak-hak perempuan, dan status mereka sebagai warga negara yang bebas dan setara," tulis mereka.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

Saksikan Video 'Reaksi Selebriti Usai Mahkamah Agung AS Batalkan Aturan Legal Aborsi':

[Gambas:Video 20detik]




ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT