ADVERTISEMENT

14 Mayat Ditemukan di Antara Puing Pesawat Maskapai Nepal

Tim detikcom - detikNews
Senin, 30 Mei 2022 15:06 WIB
Puing-puing pesawat maskapai lokal Nepal, Tara Air, ditemukan di area pegunungan setempat. Dilaporkan bahwa pesawat itu mengangkut 22 orang saat hilang kontak sejak Minggu (29/5) waktu setempat.
Puing pesawat maskapai Nepal yang jatuh ditemukan tersebar di lereng pegunungan (Via REUTERS/Fishtail Air Pvt Ltd)
Kathmandu -

Petugas penyelamat Nepal berhasil menemukan 14 mayat di antara puing-puing pesawat maskapai lokal Tara Air yang jatuh di area pegunungan setempat. Puing-puing pesawat itu dilaporkan tersebar di lereng pegunungan.

Seperti dilansir AFP, Senin (30/5/2022), pesawat jenis Twin Otter yang dioperasikan oleh maskapai Tara Air hilang kontak dengan menara lalu lintas udara sesaat usai lepas landas dari Pokhara, Nepal bagian barat, pada Minggu (29/5) pagi waktu setempat, menuju Jomsom, area pendakian terkenal.

Sejumlah helikopter yang dioperasikan militer Nepal dan perusahaan swasta menjelajah area pegunungan terpencil yang menjadi lokasi jatuhnya pesawat, sepanjang hari pada Minggu (29/5) waktu setempat. Helikopter itu dibantu oleh tim penyelamat yang menempuh jalur darat dengan berjalan kaki.

Upaya pencarian dihentikan saat malam tiba dan cuaca buruk menghambat operasi yang dilakukan di ketinggian 3.800 - 4.000 meter dari permukaan laut.

Setelah pencarian dilanjutkan pada Senin (30/5) waktu setempat, militer Nepal membagikan foto bagian badan pesawat dan puing-puing lainnya yang berserakan di lereng pegunungan setempat via media sosial. Foto itu menunjukkan potongan sayap dengan nomor registrasi 9N-AET yang terlihat sangat jelas dari udara.

Dari total 22 orang yang ada di dalam pesawat saat jatuh, empat orang di antaranya merupakan warga negara India dan dua orang lainnya merupakan warga negara Jerman. Penumpang lainnya merupakan warga Nepal.

Belum diketahui secara jelas penyebab jatuhnya pesawat tersebut.

Simak Video 'Pesawat Hilang di Nepal Diduga Akibat Cuaca Buruk':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT