Pemilu di Filipina Sungguh Ngeri: Granat hingga Orang Ditembak Mati

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 10 Mei 2022 06:02 WIB
Voters enter a polling center Monday, May 9, 2022 in Quezon City, Philippines. Filipinos were voting for a new president Monday, with the son of an ousted dictator and a champion of reforms and human rights as top contenders in a tenuous moment in a deeply divided Asian democracy. (AP Photo/Aaron Favila)
Foto: AP/Aaron Favila
Manila -

Pemilihan umum untuk mengganti rezim Presiden Rodrigo Duterte sudah dimulai di Filipina. Semaraknya pemilu di Filipina pun diwarnai sejumlah insiden mengerikan mulai dari ledakan granat hingga penembakan yang terjadi sebelum dan beberapa saat setelah pemilu itu berlangsung.

Dilansir dari kantor berita AFP, Senin (9/5/2022), sepuluh kandidat bersaing untuk menggantikan Presiden Rodrigo Duterte dalam pemilihan, yang dilihat oleh banyak orang sebagai momen yang membuat atau menghancurkan demokrasi Filipina yang rapuh.

Tapi cuma Putra mantan diktator Ferdinand Marcos, Marcos Jr, dan saingannya Leni Robredo, tapi wakil presiden petahana juga mengikuti perhelatan pemilu di negara tersebut. Ketiganya lah yang memiliki peluang besar untuk menang.

Sejak sebelum fajar, para pemilih bermasker membentuk antrian panjang untuk memberikan suara mereka di 70.000 TPS di seluruh Filipina.

Granat Meledak Beberapa Jam Sebelum Pemilu Filipina

Beberapa jam sebelum pemilu, sebuah granat dikabarkan meledak di wilayah bergolak di Filipina selatan. 9 orang dikabarkan terluka akibat ledakan 5 granat tersebut.

Serangan itu dilaporkan terjadi pada Minggu malam di kotamadya Datu Unsay di pulau Mindanao, basis bagi berbagai kelompok bersenjata mulai dari pemberontak komunis hingga militan Islam.

Beberapa menit kemudian, sebuah granat juga meledak di kota tetangga Shariff Aguak, tetapi tidak ada korban jiwa. Kedua kota tersebut terletak di provinsi Maguindanao.

Simak video 'Putra Eks Diktator Filipina Ferdinand Marcos Unggul Suara Sementara di Pemilu':

[Gambas:Video 20detik]



Simak insiden mengerikan lainnya saat pemungutan suara di Filipina di halaman berikutnya.