Telepon Macron, Putin Disebut Bakal Gempur Terus Ukraina

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Jumat, 04 Mar 2022 00:14 WIB
Invasi Rusia ke Ukraina Sudah Dimulai, Jadi Sebenarnya Apa yang Diinginkan Putin?
Vladimir Putin (ABC Australia)
Paris -

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada Presiden Prancis Emmanuel Macron bahwa ia akan melanjutkan operasi militer di Ukraina. Hal itu diungkap Putin selama 90 menit panggilan telepon.

"Percakapan ini sayangnya merupakan kesempatan untuk mendengar bahwa Presiden Putin akan melanjutkan intervensi militer dan terus berlanjut," menurut sumber Istana lysée seperti dilansir CNN, Kamis (3/3/2022).

"[Panggilan itu] memungkinkan Presiden Macron untuk kembali ke ketidaksepakatan yang kita miliki dengan Rusia, untuk memohon alternatif diplomatik untuk operasi militer, untuk mengatakan yang sebenarnya kepada Presiden Putin tentang cara kita melihat perangnya di Ukraina tetapi juga konsekuensinya bagi Rusia dalam jangka panjang," lanjut sumber itu.

Menurut kantor berita negara Rusia TASS, Putin dan Macron memiliki "pertukaran pandangan yang jujur tentang situasi di sekitar Ukraina," kata layanan pers Kremlin.

Sebuah laporan dari kantor berita negara Rusia RIA-Novosti mengatakan diskusi itu sulit, Putin menuduh Ukraina telah melakukan "sabotase tujuh tahun" dari perjanjian Minsk,proses perdamaian yang pasti diakhiri oleh pemerintah Rusia.

Kedua belah pihak sepakat untuk menjaga pintu dialog tetap terbuka, menurut pihak Rusia dan Prancis.

Laporan RIA menambahkan bahwa Putin memperingatkan Barat bahwa jika negosiasi Rusia-Ukraina berlarut-larut, maka Moskow akan memiliki tuntutan baru pada Kyiv, dan tugas-tugas "operasi militer khusus" akan dilaksanakan.

Menurut sumber Istana lysée, Putin juga membantah telah membombardir Kyiv dan memperingatkan bahwa situasinya akan memburuk, tetapi itu adalah kesalahan Ukraina.