Menteri Prancis Kecam Larangan Hijab untuk Pesepakbola Putri

ADVERTISEMENT

Menteri Prancis Kecam Larangan Hijab untuk Pesepakbola Putri

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 11 Feb 2022 12:55 WIB
Muslim footballers protest in front of the French Senate with a banner reading
Para pesepakbola wanita Muslim di Prancis menggelar demo di depan gedung parlemen memprotes larangan mengenakan hijab saat bertanding (BERTRAND GUAY/AFP)
Paris -

Menteri Kesetaraan Gender Prancis, Elisabeth Moreno, mendukung para pesepakbola wanita Muslim yang berupaya mencabut larangan mengenakan hijab saat berlaga di lapangan. Moreno menegaskan bahwa wanita harus diizinkan mengenakan pakaian apapun yang mereka inginkan.

Seperti dilansir AFP, Jumat (11/2/2022), aturan yang ditetapkan Federasi Sepakbola Prancis kini melarang para pemain yang ikut pertandingan untuk mengenakan simbol keagamaan yang 'mencolok' seperti hijab untuk Muslim dan kippa untuk Yahudi.

Sekelompok wanita yang menyebut diri sebagai 'les Hijabeuses' meluncurkan gugatan hukum terhadap aturan itu pada November tahun lalu, dengan mengklaim bahwa aturan itu diskriminatif dan melanggar hak mereka untuk menjalankan agama mereka.

"Undang-undang mengatakan bahwa wanita-wanita muda ini bisa mengenakan hijab dan bermain sepakbola. Di lapangan sepakbola hari ini, hijab tidak dilarang. Saya ingin undang-undang dihormati," tegas Moreno dalam pernyataan kepada televisi lokal LCI.

"Wanita seharusnya diizinkan memilih untuk berpakaian sesuka mereka," ucap Moreno secara terpisah kepada AFP.

Dua bulan menjelang pemilihan presiden (pilpres) Prancis, isu itu telah menjadi poin pembahasan di negara yang menganut sekularisme secara ketat yang dimaksudkan untuk memisahkan negara dan agama.

Senat Prancis, yang didominasi Partai Republikan yang beraliran sayap kanan, mengajukan rancangan undang-undang (RUU) pada Januari lalu yang melarang pemakaian simbol agama apapun yang menonjol dalam semua kompetisi olahraga.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT