Kazakhstan Makin Mencekam, 164 Orang Tewas Akibat Kerusuhan

Haris Fadhil - detikNews
Senin, 10 Jan 2022 08:30 WIB
Almaty -

Kerusuhan di Kazakhstan semakin parah. Lebih dari 160 orang dilaporkan tewas dan hampir 6.000 orang ditangkap.

Dilansir dari AFP, Senin (10/1/2022), negara kaya energi itu telah diguncang pergolakan selama seminggu dengan sejumlah orang asing ditahan karena kerusuhan.

Portal informasi yang dikelola pemerintah pada hari Minggu mengatakan 164 orang telah tewas dalam kerusuhan. 103 orang di antaranya dilaporkan tewas di Almaty yang merupakan kota terbesar sekaligus lokasi bentrokan sengit antara pendemo dan pasukan keamanan.

Angka-angka baru - yang belum diverifikasi secara independen - menandai peningkatan drastis dalam korban tewas. Pejabat sebelumnya mengatakan 26 'penjahat bersenjata' telah terbunuh dan bahwa 16 petugas keamanan telah meninggal.

Namun, pernyataan itu menghilang dari saluran telegram pemerintah. Kementerian Kesehatan mengatakan kepada Media Rusia dan Kazakhstan bahwa informasi itu telah dipublikasikan karena kesalahan.

Secara total, 5.800 orang telah ditahan karena ditanyai, termasuk sejumlah besar warga negara asing. Hal itu disampaikan oleh pihak kepresidenan dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan krisis yang dipimpin oleh Presiden Kassim-Jomart Tokayev.

"Situasinya telah distabilkan di semua wilayah negara, bahkan jika pasukan keamanan melanjutkan operasi 'pembersihan'," ujarnya.

Kerusuhan tersebut dipicu naiknya harga bahan bakar. Kerusuhan menyebar dengan cepat ke kota-kota besar, termasuk Almaty, di mana kerusuhan meletus dan polisi melepaskan tembakan dengan cepat.

Kementerian Dalam Negeri, seperti dikutip media lokal, menyatakan kerusakan properti sekitar 175 juta euro. Lebih dari 100 bisnis dan bank diserang dan dijarah serta lebih dari 400 kendaraan hancur.

Situasi mulai relatif tenang di Almaty. Polisi terdengar sesekali menembakkan tembakan di udara untuk menghentikan orang-orang mendekati alun-alun pusat kota.

Supermarket telah dibuka kembali di tengah kekhawatiran kekurangan makanan. Kazakhstan mengatakan mantan kepala keamanan telah ditangkap karena diduga melakukan pengkhianatan.

Berita penahanan Karim Masimov, mantan perdana menteri dan sekutu lama dari mantan pemimpin Kazakhstan Nurdultan Nazarbayev, datang di tengah spekulasi perjuangan kekuasaan di negara mantan Soviet.

Badan Intelijen Domestik, Komite Keamanan Nasional (KNB), mengumumkan Masimov telah ditahan pada hari Kamis karena dicurigai pengkhianatan tingkat tinggi.

(haf/haf)