China Bikin Prototipe Mesin Hipersonik dengan Desain Ilmuwan NASA

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 10 Des 2021 14:33 WIB
Ilustrasi bendera China/ebcitizen.com
Ilustrasi (dok. ebcitizen.com)
Beijing -

Sebuah tim ilmuwan di China membangun dan menguji coba sebuah prototipe mesin penerbangan hipersonik berdasarkan desain yang dirancang seorang ilmuwan Badan Antariksa Amerika Serikat (AS) atau NASA lebih dari dua dekade lalu. Desain lama itu disebut telah diabaikan oleh NASA.

Seperti dilansir South China Morning Post (SCMP) dan The Star, Jumat (10/12/2021), ilmuwan NASA yang dimaksud adalah Min Han Tang, yang pernah menjabat sebagai kepala teknisi program hipersonik NASA pada akhir tahun 1990-an silam.

Disebutkan bahwa tidak seperti kebanyakan pesawat hipersonik dengan mesin di bagian lambung, pesawat Two Stage Vehicle (TSV) X yang diusulkan oleh Tang digerakkan oleh dua mesin terpisah di bagian samping.

Mesin tersebut bisa bekerja sebagai mesin jet turbin normal pada kecepatan rendah dan kemudian beralih ke mode kecepatan tinggi yang tidak memiliki bagian yang bergerak saat pesawat melakukan akselerasi hingga lima kali kecepatan suara, atau di atas itu.

Program Boeing Manta X-47C yang bertujuan memverifikasi desain Tang dihentikan oleh pemerintah AS pada awal tahun 2000-an karena kesulitan teknis dan masalah biaya.

Tang meninggalkan NASA tahun 1999 silam, ketika ketidakpercayaan para ilmuwan keturunan China mencapai puncak baru di AS. Dia sempat bekerja sebagai konsultan dan meninggal dunia di Williamsburg, Virginia, AS, tahun 2018 dalam usia 79 tahun.

Profesor Tan Huijun dan para koleganya dari Universitas Aeronautika dan Astronautika Nanjing di Provinsi Jiangsu, menciptakan mesin prototipe dengan sepasang inlet udara yang membuka ke samping, yang didasarkan pada cetak biru Tang yang sudah dideklasifikasi tahun 2011.