Terlibat Konspirasi Curi Rahasia AS, Mata-mata China Terancam 60 Tahun Bui

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 06 Nov 2021 09:27 WIB
Ilustrasi penjara
Ilustrasi (dok. Getty Images/iStockphoto/Fahroni)
Washington DC -

Seorang mata-mata China divonis bersalah merencanakan pencurian rahasia perdagangan dari sejumlah perusahaan penerbangan dan dirgantara Amerika Serikat (AS). Mata-mata China ini terancam hukuman maksimal 60 tahun penjara.

Seperti dilansir Reuters dan AFP, Sabtu (6/11/2021), Xu Yanjun menjadi agen spionase pertama China yang diekstradisi ke AS untuk disidangkan. Dia disebut bekerja sebagai pejabat kantor intelijen asing Provinsi Jiangsu pada Kementerian Keamanan Negara China.

Xu dinilai terbukti bersalah oleh juri federal AS di pengadilan Cincinnati atas dua dakwaan melakukan konspirasi dan berupaya melakukan spionase ekonomi, juga satu dakwaan konspirasi pencurian rahasia perdagangan dan dua dakwaan percobaan pencurian rahasia perdagangan.

Putusan bersalah yang diumumkan Departemen Kehakiman AS pada Jumat (5/11) waktu setempat itu berarti Xu terancam hukuman maksimum 60 tahun penjara secara total untuk seluruh dakwaan dan hukuman denda maksimum lebih dari USD 5 juta.

Penjatuhan hukuman untuk Xu akan dibacakan dalam sidang lanjutan oleh hakim distrik federal setempat.

Asisten Direktur Biro Investigasi Federal AS (FBI), Alan Kohler Jr, menyatakan pihaknya bekerja sama dengan belasan lembaga AS untuk berbagi informasi dan sumber daya dalam memerangi operasi Republik Rakyat China (PRC).

"Bagi mereka yang meragukan tujuan sebenarnya dari PRC, hal ini seharusnya menjadi peringatan; mereka mencuri teknologi Amerika untuk menguntungkan perekonomian dan militer mereka," sebut Kohler Jr dalam pernyataannya.

Tonton juga liputan Viral tentang kursi ajaib yang bisa mengembalikan keperawanan berikut ini:

[Gambas:Video 20detik]