6 Orang Tewas Akibat Bentrok di Kashmir India

Tim detikcom - detikNews
Minggu, 17 Okt 2021 04:25 WIB
Kashmiri children play with a balloon inside the compound of a Muslim mosque in Srinagar, Indian controlled Kashmir, Tuesday, July 13, 2021. (AP Photo/Mukhtar Khan)
Ilustrasi Kashmir (Foto: AP/Mukhtar Khan)
India -

Bentrokan antara pemberontak dan pasukan pemerintah kembali menewaskan enam orang lagi di Kashmir India. Diketahui, wilayah Himalaya yang disengketakan itu memerangi gelombang kekerasan yang semakin memburuk.

Dilansir dari AFP, Minggu (17/10/2021), sedikitnya ada 28 orang yang tewas akibat kekerasan itu, termasuk sembilan warga sipil, telah ditembak mati dalam dua minggu terakhir. Sabtu terlihat dua militan dari kelompok pemberontak Front Perlawanan (TRF) tewas di luar kota utama Srinagar, kata inspektur jenderal polisi Vijay Kumar.

Salah satunya adalah komandan pemberontak Umer Mushtaq Khanday, tambah Kumar.


Beberapa jam kemudian, orang-orang bersenjata menembak mati seorang pedagang kaki lima dan seorang buruh dari luar Kashmir dalam penembakan terpisah, kata polisi.

Dua tentara juga tewas dalam "baku tembak sengit" di dekat garis gencatan senjata yang sangat militeristik antara Kashmir yang dikuasai India dan Pakistan, kata sebuah pernyataan militer.

Mereka telah terlibat dalam perburuan selama seminggu untuk pemberontak yang telah melihat tujuh tentara tewas di daerah perbatasan hutan Mendhar.

TRF telah mengklaim tujuh pembunuhan yang ditargetkan sebelumnya, termasuk tiga pria Hindu dan seorang wanita Sikh.

Tidak hanya itu, lebih dari 1.000 orang yang diduga memiliki hubungan dengan kelompok agama dan militan terlarang telah ditahan dalam tindakan keras sebagai bagian dari penyelidikan pembunuhan warga sipil, kata seorang perwira polisi kepada AFP, Sabtu.

Kashmir telah dibagi antara India dan Pakistan sejak kemerdekaan mereka pada tahun 1947 dan pemberontakan yang meletus pada tahun 1989 telah merenggut puluhan ribu nyawa.

Ketegangan meningkat lagi sejak pemerintah India membatalkan semi-otonomi Kashmir pada Agustus 2019 dan menempatkannya di bawah pemerintahan langsung New Delhi.

Pemerintah telah mengatakan telah mengambil langkah-langkah untuk membawa perdamaian dan kemakmuran ke wilayah yang bergolak itu.

Tetapi Mirwaiz Umer Farooq, kepala ulama Muslim Kashmir yang telah berada di bawah tahanan rumah selama lebih dari dua tahun, memperingatkan dalam sebuah pernyataan hari Sabtu bahwa "penindasan sistemik" mendorong banyak pemuda Kashmir ke bawah tanah.

Tonton juga Video: India Siap Buka Pintu Masuk untuk Turis Mancanegara

[Gambas:Video 20detik]



(eva/eva)