Duh, Polisi Diinjak-injak Demonstran Anti-Lockdown di Melbourne

Rita Uli Hutapea - detikNews
Sabtu, 18 Sep 2021 16:11 WIB
Sedikitnya 74 orang ditangkap dalam unjuk rasa anti-lockdown virus Corona (COVID-19) yang digelar di Melbourne, Australia.
ilustrasi demo anti-lockdown di Melbourne (Foto: Getty Images/Darrian Traynor)
Jakarta -

Aksi demo anti-lockdown di Melbourne, negara bagian Victoria, Australia diwarnai kekerasan. Beberapa petugas polisi terluka dan ratusan pengunjuk rasa ditangkap dalam aksi demo di kota terpadat kedua di Australia pada Sabtu (18/9) itu.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Sabtu (18/9/2021), para polisi menggunakan semprotan merica terhadap ratusan demonstran yang melanggar perintah tinggal di rumah sehubungan dengan lockdown yang diterapkan di kota tersebut. Polisi menangkap lebih dari 200 orang dalam aksi tersebut.

Aksi demo ilegal itu terjadi ketika Melbourne menjalani lockdown keenam kalinya sejak pandemi COVID-19 dimulai.

Polisi mengatakan enam petugas dibawa ke rumah sakit setelah mereka dilempari dengan proyektil dan diinjak-injak dalam bentrokan dengan kerumunan sekitar 700 orang.

"Apa yang kita lihat hari ini adalah sekelompok pengunjuk rasa yang berkumpul, bukan untuk memprotes kebebasan, tetapi hanya untuk melawan dan berkelahi dengan polisi," kata Komandan Polisi Victoria Mark Galliott kepada media.

Polisi berusaha untuk mengurangi akses ke pusat kota, memblokir jalan dan menghentikan transportasi umum, dalam upaya untuk menghindari terulangnya adegan kekerasan pada aksi demo, yang menarik ribuan orang bulan lalu.

Namun, para pengunjuk rasa kemudian pindah. Dalam salah satu rekaman insiden menunjukkan kerumunan demonstran menyerbu melewati garis polisi saat bentrokan meletus di sepanjang rute trem.

Simak juga Video: Bantuan Vaksin AstraZeneca dari Pemerintah Australia Tiba di RI

[Gambas:Video 20detik]