Badai Grace Terjadi di Meksiko, 8 Orang Tewas

Eva Safitri - detikNews
Minggu, 22 Agu 2021 07:23 WIB
View of a construction damaged by the landfall of Hurricane Grace in Tecolutla, Veracruz, Mexico, on August 21, 2021. - Hurricane Grace lashed eastern Mexico with heavy rain and strong wind on Saturday, causing flooding, power blackouts and damage to homes as it gradually lost strength over the mountainous interior. (Photo by VICTORIA RAZO / AFP)
Badai Grace di Meksiko (Foto: AFP/VICTORIA RAZO)
Meksiko -

Badai Grace terjadi di Meksiko dan menewaskan sedikitnya delapan orang, termasuk lima anak dari keluarga yang sama. Badai itu melanda Meksiko timur pada Sabtu dan menyebabkan banjir, tanah longsor dan kerusakan rumah.

Dilansir AFP, Minggu (22/8/2021), badai itu terjadi di Meksiko untuk kedua kalinya di dekat Tecolutla di negara bagian Veracruz. Badai tersebut merupakan badai kategori tiga besar dengan kecepatan angin 125 mil (200 kilometer) per jam.

Kemudian bergerak ke pedalaman di atas dataran tinggi tengah, tetapi tidak sebelum menyebabkan kerusakan yang meluas.

Di ibu kota negara bagian Veracruz, Xalapa, jalanan berubah menjadi sungai cokelat berlumpur. Tujuh orang tewas di sana dan satu lagi di kota Poza Rica, kata Gubernur Veracruz Cuitlahuac Garcia dalam konferensi pers.

Para korban termasuk seorang ibu dan lima anaknya, yang terkubur ketika lereng bukit runtuh di rumah kecil mereka.

"Saya mendengar ledakan di atap dan saya keluar untuk melihat," kata ayah mereka Adan Moreno, yang menyaksikan tragedi itu.

"Saya mendengar bumi runtuh. Bukit itu tersapu dan mereka semua ada di sana -- istri dan enam anak saya," katanya kepada AFP.

Dia menggali lumpur dengan bantuan kerabat tetapi hanya satu anak yang ditarik keluar hidup-hidup. Istrinya dan lima anak lainnya, termasuk seorang bayi perempuan berusia dua minggu, tidak selamat.

Presiden Andres Manuel Lopez Obrador menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban. Hampir 8.000 anggota pertahanan sipil, tentara dan pekerja dewan listrik telah disiagakan untuk mengevakuasi korban akibat badai, katanya pada Jumat malam.

Pihak berwenang di negara bagian Veracruz mengatakan mereka telah menyiapkan 200 tempat penampungan dan mendesak penduduk untuk berlindung di tempat yang aman. Mereka menutup sebagian besar jalan raya di Veracruz, yang dilintasi banyak sungai.

Nelayan Terdampak

Dalam persiapan menghadapi badai, para pekerja di sepanjang pantai menutup jendela untuk melindungi toko, nelayan membawa perahu mereka ke darat dan penduduk mengamankan rumah mereka setelah menimbun makanan kaleng dan air.

"Kami akan menghabiskan banyak hari tanpa memancing - hampir seminggu," kata Isabel Pastrana Vazquez, kepala federasi koperasi perikanan Veracruz.

"Sekitar 35.000 nelayan akan terkena dampak karena kami tidak bisa keluar," katanya.

Di Casitas, sebuah kota wisata kecil di pantai, nelayan Domingo Hernandez mengatakan atap rumahnya telah robek.

"Seluruh lembaran itu tertiup angin. Saya ada di sana memegangnya," katanya, mengungkapkan kelegaan karena perahunya tidak rusak juga.

Badai itu telah menerjang Semenanjung Yucatan di Meksiko awal pekan ini, memaksa ribuan turis berjongkok di tempat penampungan tetapi bertiup tanpa kehilangan nyawa.

Lihat Video: Badai Grace Hantam Meksiko: Ratusan Orang Dievakuasi, Rambu Lalin Roboh

[Gambas:Video 20detik]



(eva/eva)