Setahun Ledakan Beirut, Paus Fransiskus Janji Kunjungi Lebanon

Rolando Fransiscus Sihombing - detikNews
Kamis, 05 Agu 2021 04:02 WIB
Akun Paus Fransiskus di Intagram klik tanda suka pada seorang model, Vatikan lakukan penyelidikan internal
Paus Fransiskus (BBC Magazine)
Jakarta -

Paus Fransiskus berbicara pada audiensi umum pertamanya sejak dia menjalani operasi usus sebulan lalu. Pada peringatan setahun ledakan Beirut, dia mengatakan memiliki keinginan untuk mengunjungi Lebanon.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (5/8/2021), Paus Fransiskus yang berusia 84 tahun tampak bugar dan mengimprovisasi bagian dari pidatonya, dia juga berharap keberhasilan bagi upaya Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mengumpulkan lebih dari $350 juta bantuan untuk Lebanon pada konferensi donor dan mengirim peringatan lain ke pertikaian politiknya.

Ledakan bahan kimia besar di Beirut tahun kemarin menewaskan 200 orang dan menyebabkan kerugian miliaran dolar.

Fransiskus berbicara di aula pertemuan Vatikan. Dia mengatakan banyak orang di Lebanon, yang terperosok dalam depresi keuangan dan menghadapi krisis sosial terburuk dalam 30 tahun, telah kehilangan 'bahkan ilusi hidup'.

Donor harus membantu Lebanon 'di jalan kebangkitan, katanya. Dia menyerukan gerakan nyata, bukan hanya kata-kata karena banyak yang kehilangan rumah dan pekerjaan karena lelah dan tertipu.

"Orang Lebanon yang terhormat, keinginan saya untuk datang mengunjungi Anda sangat besar. Dan saya tidak akan bosan berdoa untuk Anda agar Lebanon kembali menjadi pesan persaudaraan, pesan perdamaian bagi seluruh Timur Tengah," katanya.

Menteri luar negeri Vatikan, Uskup Agung Paul Gallagher, mengatakan bulan lalu kunjungan itu bisa dilakukan akhir tahun ini atau awal tahun depan. Dia menyarankan Paus Fransiskus bisa pergi bahkan tanpa pemerintahan.

Beberapa ratus orang, hampir semuanya mengenakan masker untuk melawan COVID-19, menghadiri pertemuan dalam ruangan di aula Audiens Paulus VI, di mana mereka diadakan selama bulan-bulan musim panas.

Paus Fransiskus berjalan tanpa bantuan melintasi panggung dan berbicara sambil duduk dan kemudian pergi untuk menyapa orang-orang di barisan depan. Satu-satunya perbedaan dengan penonton dalam ruangan sebelumnya adalah bahwa dia tidak berjalan di lorong tengah yang panjang.

Paus menghabiskan 11 hari di Rumah Sakit Gemelli Roma setelah operasi pada tanggal 4 Juli untuk mengangkat sebagian dari usus besarnya karena ia menderita kasus stenosis divertikular yang parah, atau penyempitan usus besar.

Vatikan akan melanjutkan rencana perjalanan 12-15 September ke Slovakia dan Ibu Kota Hongaria, Budapest.

(rfs/rfs)