Round-Up

Lockdown Tak Ada di Kamus Paman Sam Meski Varian Delta Mencekam

Tim detikcom - detikNews
Senin, 02 Agu 2021 22:39 WIB
Ditengah maraknya pandemi COVID-19 di belahan dunia termasuk RI, nampak pemandangan berbeda terjadi di New York yang menggelar pawai di jalanan. Begini Penampakannya
Ilustrasi (AP Photo)
Washington DC -

Virus Corona varian Delta menjadi pemicu meningkatnya kasus positif beberapa waktu terakhir. Meski demikian, Amerika Serikat (AS) tak akan menerapkan pengetatan atau lockdown.

Pakar penyakit menular terkemuka AS, Dr Anthony Fauci, memperkirakan bahwa AS tidak akan lagi menerapkan lockdown meski penyebaran cepat virus Corona varian Delta telah memicu lonjakan kasus.

Seperti dilansir Reuters, Senin (2/8/2021), Fauci tetap memperingatkan bahwa 'situasinya akan semakin memburuk' dengan varian Delta memicu lonjakan kasus Corona di wilayah AS.

"Saya pikir kita tidak akan melihat lockdown. Saya pikir kita memiliki cukup persentase orang di negara ini -- tidak cukup untuk menghancurkan wabah -- tapi saya meyakini cukup untuk tidak membawa kita ke dalam situasi seperti musim dingin lalu. Tapi situasinya akan semakin memburuk," cetus Fauci dalam wawancara dengan program televisi ABC, 'This Week', yang disiarkan Minggu (1/8).

Fauci menegaskan AS telah memiliki persentase yang cukup bagi orang-orang yang divaksinasi Corona untuk menghindari lockdown. Sementara tahun lalu, AS menerapkan lockdown di wilayahnya untuk menekan penyebaran Corona.

Analisis Reuters menyebutkan bahwa jumlah rata-rata kasus baru Corona yang dilaporkan secara nasional di AS telah meningkat hampir dua kali lipat dalam 10 hari terakhir. Jika negara-negara bagian AS tidak menerapkan lockdown kembali, penyebaran varian Delta masih bisa mengancam perekonomian.

Di AS, vaksin Corona tersedia secara bebas bagi siapa saja yang berusia 12 tahun ke atas, namun iming-iming seperti uang tunai, mobil baru dan insentif lainnya tetap gagal mendorong sepertiga populasi negara itu untuk divaksinasi.

"Jika Anda melihat pertambahan jumlah kasus, angka rata-rata tujuh hari telah naik secara substansial," sebut Fauci yang merupakan Direktur Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya: