Demonstran Anti-Lockdown Bentrok dengan Polisi Jerman

Rita Uli Hutapea - detikNews
Senin, 02 Agu 2021 12:30 WIB
An armed French policeman secures the scene at the raid zone in Saint-Denis, near Paris, France, November 18, 2015 to catch fugitives from Friday nights deadly attacks in the French capital. REUTERS/Benoit Tessier
ilustrasi (Foto: REUTERS/Benoit Tessier)
Jakarta -

Ribuan demonstran anti-lockdown mengabaikan larangan aksi demo yang diperintahkan pengadilan pada hari Minggu (1/8) waktu setempat, dan berkumpul di jalan-jalan di Berlin, Jerman.

Akibatnya, bentrokan dengan polisi pun tak terhindarkan.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Senin (2/8/2021), polisi Berlin mengatakan beberapa pengunjuk rasa telah "melecehkan dan menyerang" petugas dan mengabaikan penghalang jalan, mengganggu lalu lintas di beberapa bagian ibu kota Jerman tersebut.

Polisi menyebutkan bahwa para demonstran mencoba menerobos rantai polisi, sehingga polisi pun menggunakan kekerasan terhadap para demonstran.

Seorang juru bicara polisi mengatakan sekitar 5.000 pengunjuk rasa ikut dalam aksi protes tersebut. Lebih dari 600 orang ditahan.

Aksi protes itu dicetuskan oleh gerakan "Querdenker" (Lateral Thinkers), yang muncul sebagai suara paling keras menentang pembatasan virus Corona di Jerman.

Hakim telah melarang beberapa aksi demo yang direncanakan akhir pekan ini. Pengadilan mengatakan tidak dapat membiarkan demonstrasi berlanjut karena kekhawatiran bahwa para peserta akan melanggar aturan tentang pemakaian masker dan jarak sosial, pada saat jumlah infeksi virus Corona di Jerman meningkat lagi.

Polisi Berlin mengerahkan lebih dari 2.000 petugas dengan perlengkapan anti huru-hara di seluruh kota tersebut, untuk mengantisipasi pengunjuk rasa yang mengabaikan larangan demo tersebut.