270 Warga Palestina Luka-luka Saat Bentrok dengan Tentara Israel

Novi Christiastuti - detikNews
Sabtu, 31 Jul 2021 10:06 WIB
A Palestinian uses a slingshot to hurl stones during clashes with Israeli forces in the village of Beita in the north of the occupied West Bank on July 30, 2021. (Photo by JAAFAR ASHTIYEH / AFP)
Warga Palestina menggunakan ketapel untuk melemparkan batu ke tentara Israel dalam bentrokan terbaru di Tepi Barat (AFP/JAAFAR ASHTIYEH)
Tepi Barat -

Sekitar 270 warga Palestina mengalami luka-luka dalam bentrokan terbaru dengan tentara Israel di wilayah Tepi Barat. Kebanyakan dari mereka terkena tembakan gas air mata yang dilepaskan tentara Israel.

Seperti dilansir AFP, Sabtu (31/7/2021), bentrokan terparah dilaporkan terjadi di area desa Beita, dekat Nablus, Tepi Barat bagian utara, di mana warga secara rutin menggelar unjuk rasa sejak Mei lalu saat para pemukim Yahudi mengerahkan karavan dan membangun ruas jalanan ke area perbukitan yang menjadi sengketa.

Bulan Sabit Merah Palestina dalam pernyataannya menyebut sebagian besar warga Palestina yang luka-luka dalam bentrokan pada Jumat (30/7) waktu setempat, membutuhkan perawatan karena menghirup gas air mata.

Sementara tujuh warga Palestina lainnya terluka akibat tembakan peluru tajam dan sekitar 50 orang lainnya terkena tembakan peluru karet.

Militer Israel menuturkan kepada AFP bahwa kerumunan sekitar 150 warga Palestina di Beita melemparkan batu ke arah tentara Israel dan melakukan pembakaran ban.

Disebutkan bahwa tentara-tentara Israel merespons dengan mengerahkan 'cara-cara pembubaran kerusuhan' dan melepaskan tembakan.

Insiden terpisah terjadi di wilayah selatan Tepi Barat, ketika tentara Israel bentrok dengan warga Palestina di area Beit Ummar yang sedang berkabung atas meninggalnya pemuda berusia 20 tahun, Shawkat Khalid Awad, yang terkena tembakan tentara Israel saat menghadiri pemakaman seorang bocah Palestina.

Lihat Video: Anak Palestina Usia 12 Tahun Korban Penembakan Militer Israel

[Gambas:Video 20detik]