Seruan China ke AS: Berhenti Menjelekkan Kami, Ubah Pola Pikir yang Sesat!

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 26 Jul 2021 12:21 WIB
FILE - In this Sept. 25, 2015, file photo, a military honor guard await the arrival of Chinese President Xi Jinping for a state arrival ceremony at the White House in Washington. China on Tuesday, Dec. 8, 2020, lashed out at the U.S. over new sanctions against Chinese officials and the sale of more military equipment to Taiwan. (AP Photo/Andrew Harnik, File)
Bendera AS dan China dikibarkan saat Presiden Xi Jinping berkunjung ke Gedung Putih tahun 2015 lalu (AP Photo/Andrew Harnik, File)
Beijing -

Pemerintah China menyerukan Amerika Serikat (AS) untuk berhenti 'menjelek-jelekkan' China saat Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) AS, Wendy Sherman, berkunjung ke negara itu. Kunjungan ini menjadi kunjungan pejabat AS dengan level tertinggi di bawah pemerintahan Presiden Joe Biden.

Seperti dilansir AFP, Senin (26/7/2021), Sherman tiba di kota Tianjin pada Minggu (25/7) waktu setempat, dalam kunjungan yang bertujuan untuk mencari 'pedoman pembatas' saat hubungan antara kedua negara semakin memburuk dalam berbagai isu, mulai dari keamanan siber hingga hak asasi manusia (HAM).

"Harapannya mungkin dengan menjelek-jelekkan China, AS entah bagaimana bisa ... menyalahkan China untuk persoalan strukturalnya sendiri," kata Wamenlu China, Xie Feng, kepada Sherman dalam pertemuan keduanya seperti disampaikan dalam keterangan pers yang dirilis Kementerian Luar Negeri China.

"Kami mendesak Amerika Serikat untuk mengubah pola pikir yang sangat sesat dan kebijakan berbahaya," imbuh Xie.

Dia menambahkan bahwa AS memandang China sebagai 'musuh yang dibayangkan'. Xie juga menggambarkan hubungan kedua negara sebagai 'jalan buntu' dan menghadapi 'kesulitan serius'.

Dia mengklaim bahwa rakyat China memandang 'retorika permusuhan AS sebagai upaya terselubung untuk menahan dan menekan China', dalam komentar yang mengingatkan adu argumen antara Menlu AS Antony Blinken dan diplomat top China Yang Jiechi di Alaska pada Maret lalu.

Selama kunjungannya, Sherman juga bertemu dengan Menlu China, Wang Yi. Pada Minggu (25/7) waktu setempat, Sherman menuturkan via Twitter bahwa dirinya sudah berbicara dengan para pebisnis AS soal 'tantangan yang mereka hadapi di China', dan dia juga mengucapkan belasungkawa untuk korban banjir di Provinsi Henan.