Hamas Prediksi Gencatan Senjata dengan Israel Segera Terlaksana

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 20 Mei 2021 09:41 WIB
Israel terus menggempur jalur Gaza. Sejumlah bangunan pun rusak parah akibat hantaman roket tersebut.
Ilustrasi -- Gempuran Israel di wilayah Gaza (dok. AP Photo)
Gaza City -

Seorang pejabat senior Hamas memprediksi gencatan senjata dengan Israel akan terwujud dalam 'satu atau dua hari' ke depan, yang akan mengakhiri pertempuran berdarah selama 11 hari terakhir.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (20/5/2021), pesawat-pesawat tempur Israel terus melancarkan serangan udara ke Gaza yang dikuasai Hamas, dan sebaliknya, militan di Gaza termasuk Hamas juga terus menembakkan lebih banyak roket ke wilayah Israel.

Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden, pada Rabu (19/5) waktu setempat mendorong Perdana Menteri (PM) Israel, Benjamin Netanyahu, untuk melakukan deeskalasi agar gencatan senjata bisa diwujudkan.

Seorang sumber keamanan Mesir menyebut kedua belah pihak pada prinsipnya telah menyepakati gencatan senjata setelah mendapat bantuan dari mediator, namun rinciannya masih dirundingkan secara rahasia.

"Saya pikir upaya yang sedang berlangsung terkait gencatan senjata akan berhasil," tutur seorang pejabat politik senior Hamas, Moussa Abu Marzouk, dalam wawancara dengan televisi Lebanon, al-Mayadeen TV.

"Saya memperkirakan gencatan senjata akan dicapai dalam satu atau dua hari, dan gencatan senjata akan didasarkan pada kesepakatan bersama," cetusnya.

Laporan televisi Al Jazeera yang berbasis di Qatar menyebut utusan perdamaian Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) untuk Timur Tengah, Tor Wennesland, telah bertemu ketua Hamas, Ismail Haniyeh, di Qatar. Namun pertempuran antara Hamas dan Israel terus berlanjut.

Simak juga Video: Roket-roket Hamas Mendarat di Israel

[Gambas:Video 20detik]