Tantang China, Duterte Tak Mau Tarik Kapal Filipina dari Laut China Selatan

Rita Uli Hutapea - detikNews
Kamis, 29 Apr 2021 13:31 WIB
In this photo provided by the Malacanang Presidential Photographers Division, Philippine President Rodrigo Duterte wears a protective mask as he meets members of the Inter-Agency Task Force on the Emerging Infectious Diseases in Davao province, southern Philippines on Monday Sept. 21, 2020. Duterte says he has extended a state of calamity in the entire Philippines by a year to allow the government to draw emergency funds faster to fight the COVID-19 pandemic and harness the police and military to maintain law and order. (Albert Alcain/Malacanang Presidential Photographers Division via AP)
Presiden Filipina Rodrigo Duterte (Foto: Albert Alcain/Malacanang Presidential Photographers Division via AP)
Jakarta -

Presiden Filipina Rodrigo Duterte menegaskan tak akan menarik kapal-kapal Angkatan Laut dan penjaga pantai yang berpatroli di Laut China Selatan yang disengketakan. Duterte bersikeras bahwa kedaulatan negara atas perairan itu tidak dapat dinegosiasikan.

Ketegangan di laut yang diklaim China hampir seluruhnya itu, telah meningkat ketika Beijing menolak untuk menarik kapal-kapalnya dari Zona Ekonomi Eksklusif Filipina, dan Manila meningkatkan patroli maritim.

Seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (29/4/2021), Duterte berada di bawah tekanan domestik yang semakin besar untuk mengambil tindakan yang lebih keras, tetapi enggan untuk menghadapi China atas masalah ini karena dia membina hubungan yang lebih dekat dengan raksasa ekonomi itu.

Duterte mengatakan pada Rabu (28/4) malam waktu setempat, bahwa meski Filipina berhutang budi kepada "teman baiknya" China untuk banyak hal, termasuk vaksin gratis COVID-19, klaim negaranya atas perairan itu "tidak dapat ditawar".

"Saya akan memberi tahu China, kami tidak ingin masalah, kami tidak ingin perang. Tetapi jika Anda menyuruh kami pergi - tidak," kata Duterte.

"Ada hal-hal yang sebenarnya tidak bisa dikompromikan, seperti kami mundur. Ini sulit. Saya berharap mereka mengerti, tapi saya juga memiliki kepentingan negara yang harus dilindungi," imbuhnya.

Pernyataan ini Duterte disampaikan setelah Departemen Pertahanan Filipina menyatakan "China tidak memiliki urusan untuk memberi tahu Filipina apa yang dapat dan tidak dapat kami lakukan dengan perairan kami sendiri".

Simak juga 'Saat AS Kirim Bantuan Rudal dan Persenjataan Militer ke Filipina':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2