Publik Khawatir, Malaysia Tak Pakai AstraZeneca dalam Vaksinasi Utama

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 28 Apr 2021 17:24 WIB
Vaksin AstraZeneca: Produsennya digugat Uni Eropa ke pengadilan karena terlambat kirim vaksin
Ilustrasi (dok. BBC World)
Kuala Lumpur -

Vaksin virus Corona (COVID-19) buatan AstraZeneca tidak akan digunakan Malaysia dalam program vaksinasi utama secara nasional. Otoritas Malaysia akan menggunakan vaksin AstraZeneca di pusat-pusat vaksinasi khusus, yang akan diberikan kepada mereka yang secara sukarela bersedia menerimanya.

Seperti dilansir Channel News Asia, Rabu (28/4/2021), hal tersebut disampaikan Menteri Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Inovasi Malaysia, Khairy Jamaluddin, dalam konferensi pers gabungan dengan Menteri Kesehatan Adham Baba.

Dijelaskan Khairy bahwa meskipun para pakat mendapati manfaat vaksin AstraZeneca lebih besar dari risiko pembekuan darah yang menjadi efeknya, pemerintah Malaysia juga memperhatikan kekhawatiran dan keraguan publik terhadap vaksin ini.

"Dalam hal ini, Dr Adham dan saya telah membahas secara saksama soal penggunaan vaksin AstraZeneca. Kami tidak ingin membuang-buang vaksin ini, yang efektif dan aman, tapi pada saat bersamaan, kami memahami bahwa pada masa ini mungkin ilmu pengetahuan dan fakta tidak bisa mengatasi ketakutan masyarakat dan berita palsu yang menjadi viral," ucap Khairy dalam penjelasannya.

"Setelah berdiskusi, kami menyepakati langkah proaktif yang mengizinkan kami untuk pertama, melanjutkan penggunaan vaksin AstraZeneca, dan pada saat yang sama mengatasi ketakutan dan kekhawatiran masyarakat terhadap vaksin AstraZeneca, yang pada faktanya tidak didasarkan pada ilmu pengetahuan," imbuhnya.

Dia menyatakan bahwa pusat-pusat vaksinasi khusus yang menyalurkan vaksin AstraZeneca akan tetap buka. Ditegaskan Khairy bahwa vaksin AstraZeneca tidak akan digunakan di pusat-pusat vaksinasi Corona utama.

"Kami akan membuka ini kepada publik yang secara sukarela, setelah melihat semua fakta terkait AstraZeneca, datang dan mendaftar di pusat khusus untuk menerima vaksin," ucapnya.

Simak juga 'Vaksin AstraZeneca Ditargetkan Tiba Lagi di Indonesia Mei 2021':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2