'Kota Emas' yang Hilang Ditemukan Terkubur Pasir di Gurun Mesir

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 10 Apr 2021 13:04 WIB
A handout picture released by the Egyptian Ministry of Antiquities on April 8, 2021, shows the remains of a 3,000 year old city, dubbed The Rise of Aten, dating to the reign of Amenhotep III, uncovered by the Egyptian mission near Luxor. © AFP Photo/Handout/Egyptian Ministry of Antiquities
Temuan kota kuno yang dijuluki 'kota emas yang hilang' yang baru ditemukan di Mesir (AFP Photo/Handout/Egyptian Ministry of Antiquities)

Tim memulai penggalian pada September 2020, dengan lokasi di antara kuil Ramses III dan Amenhotep III dekat Luxor, yang berjarak 500 kilometer sebelah selatan Kairo.

"Dalam beberapa pekan, yang membuat tim sangat terkejut, formasi batu bata lumpur mulai muncul di segala arah," demikian pernyataan tim penggalian.

"Apa yang mereka gali merupakan lokasi kota besar dalam kondisi terawat baik, dengan dinding yang hampir utuh, dan kamar-kamar penuh dengan peralatan kehidupan sehari-hari," imbuh pernyataan tersebut.

"Lapisan arkeologi tidak tersentuh selama ribuan tahun, ditinggalkan oleh para penduduk kuno seolah-olah baru terjadi kemarin," sebut tim penggalian dalam pernyataannya.

Dalam pernyataannya, Bryan menyatakan kota kuno itu 'akan memberikan gambaran langka tentang kehidupan warga Mesir kuno pada masa ketika kekaisaran berada pada puncak kejayaannya'.

Tim meyakini bahwa temuan penting lainnya akan terungkap, dengan menekankan bahwa mereka menemukan sekelompok makam yang dilengkapi 'tangga yang diukir pada bebatuan', mirip dengan konstruksi di Lembah Para Raja.

"Misi ini diharapkan mengungkapkan makam-makam tak tersentuh yang dipenuhi harta karun," imbuh pernyataan tim penggalian.

Namun di sisi lain, sejumlah arkeologi mempermasalahkan klaim Hawass dan timnya yang menyebut mereka sebagai yang pertama menemukan kota kuno itu. Pakar Mesir kuno lainnya, Tarek Farg, menyebut area itu sudah digali sejak lebih dari seabad lalu.

"Para peneliti tertarik dengan area ini sejak tahun 1888 hingga 1889 ... dan kemudian tahun 1912 hingga 1920. Museum Metropolitan (di New York) mengirim misi yang menemukan... kota 'yang hilang' untuk pertama kalinya," sebutnya.

"Bagaimana bisa Anda menyebutnya 'kota emas' padahal Anda belum menemukan satu pun keping emas?" tanya Farag.


(nvc/idh)